19 June 2007

Tukang Koranku yang malang....

Kesian dan lucu, yak itulah tukang koran, waktu itu pagi2 gue udah bangun, padahal waktu itu hari minggu, dengan mata masi belekan, rambut awut2an, nyawa masih setengah, gue duduk diteras rumah buat ngeyakinin bahwa gue udah didunia nyata, dan udah keluar dari dunia mimpi, dunia yang cuma hadir 8jam dalam sehari itu,

wooooaaaaahhhmmmm..... masi ngantuk, tapi dingin banget, waktu itu gue masi ngulet2 ga jelas diatas bangku teras, sambil ngeliat benda2 aneh yang bersliweran didepan rumah gue, aneh emang benda2 itu terlihat sangat semangat sekali padahal kan sekarang masi pagi mana hari minggu lagi,

dan sekarang gue masi ngusap2 tangan biar ga kedinginan, trus gue liat ada tukang koran depan rumah gue, dia selalu naik smash kalo nganterin koran2nya, gue sama tukang korannya sama, sama2 baru bangun tidur dan masi belom ngumpul nyawanya, otak juga masi blank,

biasa dong...tukang koran kalo nganterin koran kan maen lempar aja, ga peduli hujan ga peduli badai, akan kuterjang semuanya, asalkan aku bisa melempar koran, cuman mungkin gara2 masi blank kali ya eh dia salah ngelempar koran,

tukang koran tadi ngelempar koran ke rumah tetangga gue yang udah pindah rumah, hwahwahwa......., kebetulan rumah tetangga gue itu ada didepan rumah gue jadi gue bisa ngeliat kejadian tadi secara jelas dan ga disensor,

gue nyang masi ngantuk jadi seger n mesam-mesem aja diteras ndirian, yang bikin gue ketawa adalah mukenye tukang koran ama reaksi yang timbul abis dia melakukan kesalahan terbesar dalam sejarah peradaban tukang koran dunia,

“koran-koran....”si tukang koran teriak, koran pun dilempar ke rumah tetangga gue, padahal tetangga gue itu udah pindah rumah, abis itu dia ngegas motornya dan abis itu dia langsung ngerem berhenti dan triak lagi “yaaaahhhh.....salaaaah, kan udah pindah”,

apa maksud dari perkataan tersebut, pastilah anda2 sudah mengetahuinya, betapa apesnya si tukang koran tadi, dia ngelempar kerumah kosong, alias “RUMAH INI DIKONTRAKKAN”, apessssss......, mo diambil juga gimana, rumanya di gembok, mo didiemin juga gimana, kalo gue sih gue iklasin aja dah, biarkan berita didalem koran itu hilang ditelan jaman,

ternyata susah juga ya jadi tukang koran, musti bangun pagi, bikin schedule harian, bikin list pelanggan yang belom bayar koran bulanan, dan tugasnya bertambah satu lagi yaitu ‘bikin list pelanggan yang udah pindah rumah’, kesianan amat ya tu tukang koran, dan kalo inget kejadian ini gue suka ketawa sendirian,

by the way tetangga gue pindah didepan rumah gue itu cuma buat sementara, soalnya rumahnya dia yang asli lagi direnovasi besar2an jadi dia ngontrak didepan rumah gue cuma buat ngungsi sementara, dan pastinya si tukang koran masi harus ngasi koran ke rumah tetangga gue yang asli yang udah selese direnovasi,

dan mungkin si tukang koran akan ngadu ke tetangga gue itu,

“bu pegimana sih, pindah ko ga bilang2....?”kata si tukang koran,

“Loh masa kamu lupa sih, saya kan udah bilang, besok saya pindah ke rumah sebelah” jawab tetangga gue

lalu......

semuanya sejenak berhenti......

dunia pun bergetar dahsyat.....

emosi si tukang koran pun memuncak....

lalu si tukang koran memutuskan untuk hengkang dari jabatannya sebagai tukang koran profesional, dan beralih profesi menjadi tukang sayur amatir

“hwahwahwahwa...........”

makasih ye tukang koran, lo bisa bikin gue ga ngantuk lagi dan bikin seger, makasih.....

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....