06 April 2008

Ketidakwarasan padaku

Waktu itu siang siang, gue lagi bengong, entah kenapa timbul keinginan gue buat nyiptain sesuatu yang berguna bagi kehidupan alam semesta, sadar kalo gue bukan thomas alva edison, gue mo buat sesuatu yang small, sesuatu yang mungil tapi berguna, sesuatu yang tadinya tidak berguna menjadi berguna, penemuan gue ini emang kecil, tapi manfaatnya banyak juga lho, seperti…., memudahkan hidup anda, mengurangi sampah, dan meredakan konflik antara dewi perssik dan walikota tangerang (maksud loh), hehehe…

Udah to the point aja penemuan gue ini bernama “gantungan konci ajaib yang bersinar bila tersentuh cahaya blink2” atau bisa disingkat “gankoyangberbitercablink” gantungan konci ini terilhami dari kekisruhan didalam rumah gue bila konci ilang, bila konci ilang semua jadi stress, kalo ada tamu ngetok pintu dari luar gue selalu bingung dimana konci pintunya, pernah suatu ketika ada orang yang mau ngasih undangan kerumah gue, tapi pas gue mo buka pintu ga bisa karna satu alasan sepele yaitu konci ilang ga tau kemana, dari dalem rumah gue cuma bisa nyadar kalo gue kekonci didalem, konci gue ga ketemu ampe sebulan, sebulan didalem rumah, gue kejebak sendirian, ngeliat pager dari jendela, dipager udah banyak terkumpul orang2 yang pingin masuk rumah gue, cuman ga bisa masuk, gara2 konci ilang, diluar terlihat ade gue yang baru pulang les, nyokap gue yang abis dari pasar, bokap gue yang abis pulang kantor, tukang pln, tukang pam, sales mobil, dan kakek ma nenek gue yang baru dateng dari kampung, semuanya menunggu diluar gara2 konci ilang hwahwahwa…..parah

Diilhami dari kisah itu, gue punya ide buat bikin gantungan konci yang murah dan ekonomis, gantungan konci ini terbuat dari CD bekas yang udah ga kepake lagi, murah bukan…

Bahan :



1. CD
2. Gunting
3. juice melon






Cara membuat :



Gunting Cd perlahan2 hingga seperti gambar, sisakan lubang CD yang ditengah, karna akan berguna sebagai pengait, lalu kaitkan kunci anda dengan CD, jangan lupa untuk minum juice melon bila anda haus. Selesai.

User Guidance :
Gantungan konci ini terlihat blink2 bila diberi cahaya, jadi kalo konci anda ilang, tinggal ambil senter trus bila ada yang berkilau, “nah itu dia koncinya ketemu”.


budget untuk gantungan konci ini berkisar antara 2500 rupiah sampai 120ribu rupiah, tergantung cd apa yang anda pakai bila anda pake CD-R hanya 2500 rupiah saja, CD bisa anda beli di tukang photo copy or mangga dua, bila anda ingin yang mewah dikit juga bisa, beli saja dvd original box office di disc tarra maka niscaya gantungan konci anda berharga 120ribu rupiah atau lebih, tapi penulis sarankan untuk menggunakan CD bekas saja, karena murah dan hemat, mengingat hari gini duit langka gitu loh, penemuan pertama saya saja terbuat dari CD miyabi, walau agak tidak rela cd nya digunting2 tapi biarlah….sudah bosen….loh? *nangis*

namun penemuan saya ini memiliki kelemahan, kelemahannya yaitu konci tidak bisa ditemukan ditempat2 yang tak terlihat oleh mata, maka dari itu saya berinisiatif untuk menemukan ide gantungan konci terbaru yang bisa berbunyi disaat hilang, dan penemuan ini saya beri nama “Gantungan kunci Polyphonic”, cara membuatnya mudah saja, beli saja handphone smart yang hanya 189ribu rupiah, kemudian kaitkan kunci anda yang sering hilang pada handphone itu, jadikan handphone itu sebagai alarm, niscaya kunci anda tidak akan hilang, bila hilang maupun terselip tinggal misscall koncinya saja, maka konci yang ilang akan berdering dan anda tinggal mencarinya lewat bunyi yang dihasilkannya, karena telinga bisa berfungsi juga sebagai indra penglihatan bila mata ga ada, saat itu penulis pun pernah punya pengalaman lucu akan gantungan konci yang satu ini, waktu itu penulis merasa kehilangan kunci, dicari di laci ga ada, dicari di kulkas ga ada, namun “Ahaaa...jangan khawatir misscall saja” semua masalah akan berakhir bila koncinya di misscall, pas di misscall eh ada yang ngangkat bro “sayang kamu gimana sih ini handphone kamu ketinggalan dikamar aku niy, yang teliti dong ah”, wah ternyata kuncinya ketinggalan dikamar yayang, alhasil penemuan saya itu gagal lagi, emang kalo dasarnya udah ceroboh, ya ceroboh aja, dasar suka ngilangin konci. Huh....sial

03 April 2008

Jadi guru bapa2

Lo udah tau kan sekarang job gue apaan?, yup inyomarinyo similikiti wele wele ini sekarang adalah tutor autocad dadakan ngajarin bos gue dirumahnya, hwehwehwe…gue dipaksa jadi tutor or guru les, karena bos gue emang pengen banget belajar gambar, mungkin dia pengen banget jadi drafter Loh?$%@$ ko malah turun mas???, ya nggak lah tapi mungkin juga kali ye dia emang pengen ngerangkap jabatan jadi drafter, malah kata dia besok abis les ini dia mo minta diajarin ama orang admin buat how to be a accountant yang akuntabel, biar gaji drafter ama gaji administrasi diambil ama dia, klo dia ditanya atasannya :

Bos : “Dopar, gimana??? Diproyek kamu udah ada drafter ama administrasinya nggak???”
Pak Dopar : “Ooohhh…udah ada dong bos, udah ada, ini cvnya….”
Bos : “Doparwan drafternya…..ok….mmm….Doparwati….adminnya???”

Bos : “Loh tapi ini drafternya kok mukanya mirip kamu, walaupun rambutnya emang di spike sih???”

Bos : “Loh ini juga adminnya kok mukanya mirip kamu, cuman rambutnya blondi blondi gitu ya???”

Pak Dopar : “Mmm…anu pak…saya ndak tau…dapetnya kaya gitu”

Bos : “Ok deh saya setuju,soal gaji mereka berdua, gaji mereka saya transfer lewat kamu ya???”

Pak Dopar : “Oke bos…..yessssss”

Semua job ditanggung sendiri diproyek, enak gajinya dobel, gambar iya, ngitung duit juga iya, hmmmm…nikmatnya bisa menjadi begitu, hehehe…cuman kisah itu cuman fiktif belaka dan cuman khayalan gue doang, tapi sebenarnya banyak site manager yang kaya gitu, sengaja ga ambil drafter or admin biar gajinya dobel. Dia bisa aja beli gambar ama orang lain dengan harga murah, contohnya aja gue, gue sering ngerjain gambar perusahaan orang laen dengan charge sratus ribu per lembar A3 sampe kelar revisi, dan gue dibayar ama mereka yang menjabat sebagai site manager, waktu itu sih gue seneng banget soalnya gue dapet job 10 gambar, alhasil gue dapet uang jajan kurang lebih sejutaan lah.
Sekarang gue adalah guru les, gue menggurui orang yang pantas gue panggil bapak, soalnya udah tua juga gitu umurnya, umurnya dia sama ama nyokap gue, dia bernama Mudopar, serem ya namanya…, iya emang, rumahnya di deket Tamini square, didaerah pondok gede gitu deh, jadi tiap hari gue pulang balik pondok kopi - pondok gede - pondok kopi - pondok gede, ditengah2 ada pondok kelapa…ama pondok bambu ada apa dengan pondok pondok???
Hari pertama menjadi seorang guru les sungguh melelahkan, gue baru tau gimana susahnya jadi guru, gue salut ama guru sd, pokonya top lah jadi dia, pertama2 ngajar pak dopar sih gue tadinya deg2an, takut dicekek kalo ntar salah, or di smack down diruang tamu kalo tiba2 gue ngajakin smack down (Yaiyalaaaahh…), gue harus sabar gue harus tenang menghadapi ujian hidup ini, dengan perlahan gue ajarin dia sampe bisa, “Klik disini pak….iya disitu…bukaaaan….klik disini….ya….loh….jangan….aduh….”
“nah...iyak...bukan....loh....aduh...nah....dikit....sampingnya....nah....yak....aduh....bukaan”
“gimana sih...sini....iya...loh...mmm...disini ya....lah....nah....bener kan....loh....tapi???”
“Bletak…”, “Duk…”, “Krompyang….”, “Kyaaaa….”
Suasana tegang karena tiba2 pak dopar tidak sabar ingin mjadi bisa dan mjadi ahli, kemudian matanya jadi biru trus badannya jadi gede dan ijo, bajunya jadi sempit trus sobek…

kriekkkk…

Pak dopar jadi HULK!!!

Gue cuman bisa bingung, mengapa semua ini bisa terjadi???
Laptop sebagai sarana belajar mengajar dibanting banting ke meja “duk…duk…duk…”


Waduh gimana ya ini, bisa gawat kalo tiba2 istrinya keluar keruang tamu trus mengetahui suaminya kumat gara2 ada guru sableng ngajarin komputer.

Akhirnya gue minumin pak dopar pake aer putih trus gue elus2 punggungnya sambil bilang “nyebut pak nyebut….nyebut CO kalo mo Copy, nyebut L kalo mo buat line or nyebut C kalo mo buat Circle….”

Akhirnya pak dopar kembali ke wujud asal dan bilang ke gue “maap ya sur...saya kalap”

Itu hari pertama

Huh...

Hari kedua gue malahan diajak ke carefour buat beli printer, pas gue nyampe kerumahnya aja dia lagi bawa gas sama trolinya, trus dia bilang “sebentar ya sur, saya mau beli gas dulu, gas saya abis, istri saya udah nungguin, nanti kita sekalian beli printer ya di carefour???”

Terlihat siluet pak dopar yang menjauhi gang menuju toko penjual gas, siluetnya hitam dibawah tiang listrik yang menyinari, dan bunyi kelontang troli tua yang berderit riang, akupun masih menduga duga akan kejanggalan ini, lo ko jadi harry potter ?

Gas??? Printer??? Sejak kapan printer make gas???, bukannya make tinta???

gila ni orang sakti amat, mo blajar ngeprint aja musti bli printer dulu, bli printer kaya beli kacang rebus, mana blinya deket banget lagi, la iya orang rumahnya deket banget ama tamini square, jadi kita kesono ga ada semenit udah nyampe,

akhirnya kita udah nyampe didalem carefour, kita berdua udah ada didepan rak printer, pa dopar nyuruh gue pilih yang bagus, akhirnya gue pilih canon IP 1810i yang warnanya item dan emang kemaren gue juga abis beli itu,

pas nyari kertas A4 ama CD blank pa dopar ketemu tetangganya

tetangganya pa dopar : “wehei pa dopar....bli apa nih disni???”
Pak dopar : “eh ....anu...mmm...nggak... jalan2”
tetangganya pa dopar : “ooo....”
Pak dopar : “lu ngapain kesini, sialan???”
tetangganya pa dopar : “ini gua Cuma beli snack sama soft drink”
Pak dopar : “Lah beli gituan di warung depan gang juga ada???”
tetangganya pa dopar : “Beda dong rasanya, carefour gituh”


hwehwehwe...ketemu tetangga di carefour??? Gue si belom pernah, bos gue udahhhhh, gila dahsyat banget man

semua terjadi begitu cepat dan singkat, hingga aku merindukan saat2 dimana swalayan adalah tempat yang paling indah untuk ku menari, biasanya ke mall itu sambil cuci mata ini nggak, ke Tamini square, parkir, trus ke carefour, cari printer, tunjuk printernya, bayar, ketemu tetangga, abis itu pulang, udah gitu doang, sakittt.... ga ada seninya pisan, padahal gue masi pengen stay lama2 disini, gue pengen maen prosotan di kids playground, oh sudahlah emang udah nasib.

Abis itu kita berdua pulang dan masang2 printernya trus ngajarin bos gue sebentar kemudian pulang, hari hari seperti itu terus berulang hingga saat ini, dongeng ini melegenda dari pondok gede hingga kampung rambutan, sampai dimana aku berhasil melatih HULK menjadi seorang drafter ohhhh...so sweet.....

Gawe kaya maen game

Berawal dari sebuah sign up di karir dotkom gue mengawali karir dibidang teknik, awalnya sih cuma iseng klik sana klik sini, pokonya gue klik klik semua deh lowongan di karir dotkom iseng2 dapet bonus abis maen avatar hwehwehwe…, tapi bener loh gue gawe di alkon gara2 ikut karir dotkom, gue ngerasa gue lagi maen game aja gitu, game yang lebih seru dan lebih real, arcade gamingnya terasa, 3Dnya luar biasa halus, suaranya juga lebih surround sound, apalagi monster2nya macem2 disana(wahh??), digame ini lo bisa ningkatin career lo, mo ikutan maen game ini???

Kalo mau ikuti cara dibawah ini :
Datangi warnet kesayangan anda
ketik di google “karir.com”
sign up dan isi data pribadi anda disana, anak sd juga boleh ikutan kok, palsuin aja umurnya hwehwehwe….
buat profile lo semenarik mungkin, upload foto lo (jangan foto pas liburan or foto makan sayur)
cari lowongan yang anda suka seperti CEO perusahaan bonafide, direktur operasional, or office boy (loh$#??)
log out
Pas lagi tidur siang tungguin aja lo bakal dibangunin ama tlepon yang berdering (pasti dari prusahaan yang naksir lo, bukan dari maia achmad or kiki fatmala, yaiyalah)
Pas ditlepon catet semua alamat or alat2 yang diperluin buat maen real game 3D ini, jangan lupa gadget2nya kaya pulpen flasdisk ma tempat minum hihihi....
Niscaya besok lo udah ga jobless lagi, dan bakalan masuk dalam pertarungan seru Real Game 3D abad ini, pokonya ayo dance ama avatar kalah dah mantebnya. Goodbye arcade mode, welcome career mode....
Selamat mencoba

Jadi pas gue di alkon gue kalo berangkat gawe gue yakin bahwa ini real game 3D yang spektakuler dan lebih nyata, dengan gadget sebuah flasdisk, handphone, duit buat makan siang, dan motor bebek sport keluaran terbaru gue meluncur dijalanan jakarta buat nuntasin permainan gue sampe gue dapet tanda bintang abis loncatin jurang (sonic???), ya kali ya???, yah berhubung gue gawenya diproyek makanya gue ngerasa kalo gue kali ini lagi maen warcraft, ngebangun sebuah koloni demi mencapai peradaban baru, ceilah... hwehwehwe….
Kalo pas lagi gawe komputer gue ngadat gue langsung menganalogikan bahwa game gue lagi crash jaringannya, kalo gue lagi diomelin ama bos baru deh kerasa maen gamenya, kerasa banget suara surroundnya menggema di area kantor, stik getarnya juga lebih nonjok pas bos gue gebrak meja didepan gue, gue Cuma bisa diem n ngecilin suara speaker, malahan lebih enak kalo di mute aja, jadi pas bos gue ngomel2 gue ga ngerasa kalo ada apa2 hwehwehwe....
Apalagi kalo darah gue abis.... biasanya gue langsung nyari kantin terdekat buat nambah darah, kaya dulu waktu maen sega street fighter , kalo darahnya abis biasanya ditengah2 game ada ayam panggang ditengah jalan, nah pas ayamnya lo tonjok eh darah lo jadi banyak lagi alias kenyang hwehwehwe....
Lo juga bisa chatting ama temen lo ditengah2 game, seru deh pokonya
Nah kalo pulang kerja itu artinya lo musti udahan maennya, log out dan save game itu buat besok
Akhir bulan biasanya uang lo di bank bakalan nambah dan nambah
Uang itu bisa lo jadiin modal buat maen yang laen seperti maen ke dufan, maen ke spa or maen ke taman lawang (loh?#@, sala???)
Kalo udah bosen lo boleh ngundurin diri (resign) dan itu artinya game over man, beda kalo lo bisa betah di prusahaan itu sampe pensiun dan udah tua itu namanya the end man, alias tamat, abis tamat lo boleh sharing ama temen2 lo yang udah jompo, “weheheheeeeeii....gue udah namatin game ini dong”

Hah hidup ini memang mirip seperti maen game, berawal dari signup, login, hingga pada akhirnya the end or game over.