22 July 2007

korea has bombed senayan...
























Riuh ramai penonton yang memadati stadion gairah bung karno, eh maap gelora bung karno, semakin menggelora ketika bambang pamungkas dan kawan2 memasuki arena lapangan, ribuan pendukung kesebelasan indonesia ikut bernyanyi ketika lagu indonesia raya dikumandangkan, ribuan pendukung kesebelasan indonesia pun ikut menari ketika tarian cakalele tampil di tengah2 stadion, eh yang itu ngga ya?, beda kasussss....
bola terhempas jauh setelah ditendang oleh ricardo salampessy ketika wasit meniup peluit tanda awal pertandingan dimulai, bola pun berhasil diambil oleh budi sudarsono dengan semangatnya, namun budi sudarsono mengambil bola itu dengan kedua tangannya, mana bolanya sampe dicium2 segala lagi saking senengnya dapet bola pertama, alhasil ini adalah sebuah pelanggaran dan wasit memberi peringatan kepada budi sudarsono untuk tidak kembali memegang bola dengan kedua tangannya,

budi pun bertanya kepada wasit asing yang mengadili pertandingan ini, “why i cant catch the ball with my hands sir?”tanya budi sudarsono kepada wasit, lalu wasit menjawab dengan keras “HANDS GOBLOK...”.

Firman utina pun kembali menendang bola kepada ponaryo astaman, bola pun ditendang kembali oleh ponaryo astaman kepada firman utina, begitu seterusnya hingga pertandingan usai, sepertinya mereka bermain one two one two, kalo anak sd nyebutnya wantu wantu, setelah kelelahan bermain wantu, akhirnya bola dioper ke bambang pamungkas, tetapi umpan gagal dimanfaatkan oleh bambang, sehingga dimanfaatkan kembali oleh striker korea lie cun shoo, lie cun shoo memanfaatkan umpan yang gagal tadi untuk memancing ikan, sala mas bukan umpan cacing, li cun shoo memberi umpan lambung yang akhirnya berhasil diambil oleh striker indonesa mochamad ridwan, mochamad ridwan berhasil mengambil umpan namun dihadang oleh sepuluh pemain korea ditengah lapangan, melihat ini semua pemain indonesa yang lain menjadi stress dan mengikhlaskan mochamad ridwan dikerubutin sepuluh pemain korea, disela2 kesibukan mengisi waktu menunggu mochamad ridwan pingsan di tangan pemain korea, pemain indonesia meluangkan waktu untuk memotong rumput stadion bersama2, membersihkan selokan secara gotong royong dan memberantas jentik nyamuk secara berkala dan berkesinambungan, bahkan elie eboy pun memilih untuk creambath sebentar di plaza senayan, suporter indonesia pun merasa kecewa dengan sikap pemain indonesia yang tidak sportif dan terlalu kreatif, kekecewaan ini dilampiaskan dengan balik mendukung kesebelasan korea, “ayo korea, majuuu...majuuu....”teriak salah satu suporter indonesia,

tak mau kalah dengan suporter indonesia presiden sby pun.... wah nggak ikut2 kalo soal yang ini.

Akhirnya mochamad ridwan pingsan setelah bergumul dengan sepuluh pemain korea, bola pun digiring oleh bambang pamungkas ke arah gawang, cuma bambang pamungkas bingung, kok kipernya mirip ya ama temen gue di timnas???, ternyata dia lupa menggiring bola, dia menggiring bola ke gawang sendiri, malu deh, markus horizon ririhina sang kiper pun bingung melihat kegiatan bambang yang abnormal tidak seperti biasanya, sampe2 si markus teriak buat bambang, “wooooiiii....salah...woooiiii.... sono...bukan sini....grhhhrrhhh”, saking stressnya markus sang kiper akhirnya nego 1 milyar dengan kiper korea untuk tukeran gawang, jadi tiang gawang indonesia di jaga ama kiper korea, dan tiang gawang korea dijaga ama kiper indonesia, akhirnya pas kesebelasan indonesia menghempaskan bola ke gawang korea, markus sang kiper malah mempersilahkan gawangnya untuk dibobol secara biadab oleh kawan2nya sendiri, pas ditanya wartawan “mengapa anda diam saja ketika gawang anda kebobolan?, “lah orang itu gawang korea kok, emang gue pikirin...malah bagus dong ntar menang deh”sungguh brilian ide kiper indonesia untuk menukar gawang, patut diacungi jempol kaki, hebat...benar2 hebat, setelah indonesia menang 100-0 karena keluguan kiper korea yang ridho gawangnya dituker ama kiper markus akhirnya korea balas menyerang indonesia dengan reaktor nuklir yang diaktifkan kembali setelah sekian lama dibiarkan stand by kaga di shut down,
senayan pun kini hancur sodara2, saya pun turut berduka. sekian







yah kalah dah....

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....