05 January 2008

bukan pasar malam

Kmaren hari selasa pas libur tahun baru

gue ketemu tata dado di MM bekasi ooohhhh.....,

Ini nyata ini benar2 terjadi, gue liat dia di harika music sebelahnya gramedia, pas gue lagi liat2 film asing yang di package jadi murah di toko ini, watu itu gue lagi liat film transformers yang cuman 49ribu aja gitu harry poter juga cuman 50ribu, bahkan film forest withaker yang menang oscar juga bisa dibayar pake 50ribuan malah kembali seribu pula, cuman semuanya gue ga minat, soalnya dengan menjadi member di video rental original deket rumah dan sebuah komputer yang ada cd writer dodolnya gue bisa dapet film itu cuman seharga kurang dari spuluh ribua ajah (mo tau caranya? Kilim aja langsung),

Back to the tata dado, trus tiba2 gue liat ada sosok yang kayanya gue kenal dan gue rasa dia adalah seorang bencong, tapi bukan sembarang bencong, dia bencong yang legend setelah dorce, dia adalah tata dado, yak benar tata dado sekarang berada 50 senti dari jangkauanku, by the way ngapain juga dia disini sambil liat2 cd indonesia?, kalo ngga salah emang rumanya di bekasi bukan?, by the way ngapain juga liburan tahun baru kok nangkring di mall? Sepi job di taun baru ya om?, hwehwehwehwe.....,

Pas gue liat pertama gue ga yakin, itu bener apa ga ya tata dado?, lumayan juga kalo bisa poto bugil bedua ama dia, ntar potonya bisa gue kirim ke lampu merah dan jadi berita hot nantinya, cuman sodara2 udahlah gue urungkan niat untuk poto bersamanya, bisa ngeliat aja udah sukur dalem ati udahlah norak amat minta poto bareng ama dia, lagipula iya kalo bener itu tata dado...lha kalo bukan gue bisa diketawain satpam trus disuruh pulang buat introspeksi diri, hah udahlah dengan penyesalan yang amat dalam akhirnya gue tinggalin toko itu dengan tata dado didalamnya,

Cuman pas gue udah melangkah keluar toko itu eh tiba2 ada ibu2 negor dia, “mas tata dado ya?, gua masih bengong diluar toko, “iya”jawab tata dado, “boleh minta poto nggak?” jedeeerrr......yak benar, akhirnya ibu2 itu berhasil berpoto dengan tata dado, sedangkan gue... pasrah diluar, mo minta poto tengsin bro, dalem ati cuman bisa ngelawan “udah ga penting juga gitu poto ama dia....” 3x, tapi dalem ati yang laen nyesel juga ga jadi poto ama bencong ibukota yang tersohor dengan nama tata dado,

Sebenernya banyak juga sih crita kayak gini, gue ketemu artis di keramaian kota, kayak ketemu tompi (pernah gue tulis diblog ini), ketemu ita purnama sari (di PIM), ketemu ‘oneng’ rieke dyah pitaloka (di mall ambasador lagi blanja baju), ketemu gitaris kribo boomerang (Citos), ketemu edwin libels (di S2 UI salemba lagi makan siang), ketemu anya dwinov (JCC), ketemu ferdy hasan (JCCjuga), ketemu nina warna (JCClagi), liat maliq n d’essential (JCClagi maap), ketemu luna maya (dalem mimpi) hwehwehwehwe....,

Emang klo yang trakhir gue ketemu mereka2 di event2 besar dan umum, cuman kalo tompi ama tata dado ini beda gue ketemunya pas bukan ada event melainkan ketemu mereka sebagai manusia biasa yang lagi beraktivitas normal layaknya mamalia pada umumnya, kayak tompi gue malah ketemunya pas di warteg deket rscm, ita purnama sari yang lagi blanja spatu di metro pondok indah, dan yang terakhir om tata dado yang lagi milih2 cd di MM bekasi, gara2 ini gue malah jadi mikir, sayang juga yah kalo lo ga jadi orang yang terkenal didunia ini, lo cuman ada dan kemudian dilupakan orang lain, bahkan lo nggak punya kontribusi langsung terhadap kehidupan dunia, lo cuman sibuk sama dunia lo sendiri dan akhirnya mati terus dilupakan,

Gue cuman inget sama kata2nya pramoedya ananta toer “janganlah engkau seperti pengunjung pasar malam, hanya berkunjung dan melihat2 kemudian lantas pergi meninggalkan pasar malam” hidup yang hanya sekejap, dan kita hanya seperti manusia kebanyakan, yang hidup lalu mati, seperti berduyun-duyun mengunjungi pasar malam lalu meninggalkannya,

Contohlah thomas alva edison walau dia telah mati namun dia akan diingat akan jasanya menerangi dunia hanya dengan sebuah bola lampu,

Pak thomas memang berduyun-duyun mengunjungi pasar malam dan pergi berlalu begitu saja meninggalkannya, namun setelah ia pergi meninggalkan pasar malam itu, setidaknya ia pulalah yang pernah berjasa menyinari pasar malam itu dengan bola lampu ciptaannya sehingga pasar malam itu menjadi bercahaya,

Hahhhh..... berat banget temanya hari ini, yah memang seharusnya hidup janganlah seperti berkunjung ke pasar malam, minimal lo punya kontribusi lah dilingkungan rumah lo, itu juga udah cukup berarti dan akan diingat nantinya. Trimakasih tata dado..... trima kasih juga pak thomas......

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....