21 January 2008

KAWIN KONTRAK

Kawin kontrak, yak benar film yang gue tonton malem ini adalah kawin kontrak, film yang dibintangi oleh kirun alias kiki harun dan lukman sardi, di film ini ekspektasi orang akan film ini pastinya kiki harun adalah sebagai pemeran utama, tapi kenyataanya bukan dia yang jadi pemeran utamanya, yang jadi pemeran utamanya cowok indo gue lupa namanya, dua kata yang bisa menggambarkan film ini adalah “ih jorok…”, dua kata itu gue ambil dari cewek yang sempet triak didalem bioskop dan mengatakan kata itu, entah apa karna tu cewek emang lugu apa emang cewek itu masi smp, hahahaha.....

Sekilas about film ini adalah film yang menceritakan tiga remaja berasal dari jakarta yang baru lulus sma dan berniat untuk kawin kontrak disebuah kampung yang bernama suka sasarean ( suka tidur2an ) yang berada didesa cigareulis ( air cantik ), dengan bermodalkan nekat tiga remaja tadi menemui kang sono disebuah terminal, kang sono adalah jurukunci buat orang2 yang mo cari kontrakan (cari awewe) di desa cigareulis, ketiga cowok tadi menghadapi lika liku dalam memilih wanita yang mau dikontrak, hingga akhirnya ia membongkar kedok bisnis perdagangan wanita oleh pengusaha minyak gadungan dari arab.

Cuman sumpah film ini bocor abis, parah...., mungkin sutradaranya jebolan vivid production apa ya? Oh iya film ini disutradarai oleh Ody C Harahap dan diproduseri oleh raam punjabhi, Selanjutnya gue akan mengomentari film ini, by the way dari segi ide film ini sangat brilian, baguuuus kalo menurut gue, cerita yang menggambarkan tiga remaja yang ingin mencoba untuk kawin kontrak, gue aja gara2 cuman ngeliat iklannya ditipi langsung pingin nonton dan berharap pulang menonton puas disuguhi film yang berkualitas, cuman pada kenyataanya gue pulang ga dapet apa2 cuman dapet ketawa2 kecil bahwa emang itu cerita yang lucu n fun, karena keterbatasan dalam suara ma editing film yang harusnya film ini jadi kocak dan lucu abis eh malah jadi agak2 gimana gitu, cuman gue akan ngereview dua kekurangan dari film ini,

Pertama tata suara :
Tata suara dari film ini ancur banget, ga enak dan ga jelas didenger, sebenernya banyak adegan yang suaranya kurang jelas, misal waktu si cowok di dorong ama si cewek, cuman suara sendalnya ga kedengeran, trus waktu si cowok gendut kekonci dikamar mandi kok ga kedengeran waktu dia mo ngedobrak pintu, padahal seharusnya dengan badan yang gede kaya gitu harusnya pintunya ngeluarin bunyi yang keras, nah tu kekurangan efek suaranya, padahal kayanya film doremon aja bisa menghasilkan suara2 kaya gitu walopun cuma film kartun, pak sutradara harusnya bisa ngerekrut pembuat efek2 suara dari film silat jaman dahulu kaya film saur sepuh ma film tutur tinular hwehwehwe...., maksud gue bukannya mo ngejadiin film ini film silat, cuman hal yang sekecil kaya gitu kalo ga ada disebuah film jadi kayak ada yang kurang aja gitu, kayak kurang garem, ok itu satu,

kedua editing film :
Editing film ini kurang bagus, banyak editing dari film ini yang membuat kesan yang lambat, dan jadi lama, lo pasti bisa ngerasain kalo lo nonton, pasti lo bilang “lah ga penting juga gitu...yang itu, mending ga usah mas”,

Film ini kalo menurut gue termasuk film indonesia yang berani dan bocor abis, soalnya kayanya baru kali ini sepengetahuan gue nonton film indonesia, gue ngeliat double nipple nongol dari balik lingerie,

waktu gue ngeliat itu aja gue langsung kaget,

“weheeeeiiiii.....pada kemana nih lembaga sensor, lagi pada ke wc yah???”,

Untung aja gate valve juga kaga nongol, kalo nongol gue bisa pingsan tengah2 film, trus kalo lo cewe2 pingin ngeliat kiki harun ga pake celana sambil tiduran diatas kasur mending lu buru2 nonton deh (ko kesannya gue kaya germo?), bagi gue sih itu aneh banget, ya iyalah...., waktu scene kiki harun tititnya ditutupin ama bantal kecil nongol dilayar, cewek dibelakang gue sempet teriak “iiiiiiihhh......”sambil merem, dalem hati gue berkata “ih mau....maksud loh”

“weheeeeiiiii.....pada kemana nih lembaga sensor, lagi pada makan lemper yah???”,


kesimpulannya film ini sebenernya buat mahasiswa dan petugas hansip yang sedang kesepian ditengah malam, hwehwehwe...

Klo sinematografi keren deh pokonya, gue aja sampe bingung dimana tempatnya, soalnya disitu diliatin indahnya pemandangan sawah dan pegunungan, mungkin itu di jawa barat kayanya, klo soal skenario ada keanehan dan kelemahan, dialog – dialog yang ditampilkan nggak membangun karakter masing2 tokoh, kayak masayu anastasia yang logat sundanya ga keliatan padahal dia disitu asli mojang priangan, trus si cowok pemeran utamanya yang kalo ngomong sama isah (gadis idamannya) masak dia ngomongnya pake lo gue ama si cewek (isah), “kumaha ieu teh betawi campur sunda, kaga ngeblend atuh”, ada satu lagi kelemahan skenario yang ngebuat ceritanya jadi nggak enak, masak pertama2 gue disuguhin kekonyolan dan kekocakan, eh mendekati ending malahan ceritanya berbalik jadi sedih, ceweknya (isah) jadi suka nangis, padahal kalo niatnya mo bikin film comedy harusnya si cewek ga usah menjadi cewek yang cengeng dan melo2, film comedy tidak akan menampilkan cewek yang cengeng, film comedy lebih menonjolkan kepedean dari seseorang, kebodohan dari seseorang, ketangguhan dari seseorang, dan kekonyolan dari seseorang, adegan yang menunjukan ternyata si masayu adalah lesbi juga menurut gue itu aneh, apa mungkin didesa terpencil ada lesbi?, apa ada kali ya? Gue blom pernah denger, dialog antara si cowok ama masayu juga terkesan garing dan tidak natural, gue ngeliat cowoknya kaya udah kenal lama ama masayu, padahal baru kenal beberapa bulan, lagi2 karena kesalahan skenario, seharusnya kegelisahan si cowok nggak harus diungkapkan dengan kata2, dengan tindakan juga udah cukup, gue lebih milih kalo si cowok tetep kekeh ngejar2 si masayu walau statusnya kaya gitu, eniwei film ini dapet seratus buat ide cerita ma sinematografi, dapet nol buat suara, dapet 30 buat skenario, n dapet acungan jempol buat iklan hand body lotionnya hwehwehwe.... sedikit lagi kritik dari film ini adalah mending sutradaranya diganti ama hanung bramantyo, mungkin akan lebih baik, soalnya hanung bramantyo kayanya spesialis film beginian.


hwehwehwe....

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....