21 January 2008

kesehatan pak harto

Hehehe…gue suka ketawa aja gitu akhir2 ini ngeliat pemberitaan pak harto yang lagi sakit, abis kayanya sakitnya pak harto tu jadi kayak di expose sangat berlebihan dan sangat tidak manusiawi bagi seorang yang sedang sakit, bayangin aja masa kesehatan pak harto dipantau tiap jam ama stasiun tv dengan pertanyaan2 yang tak senonoh menurut gue,

Nadjwa : “Saat ini reporter kami yang sedang berada di RSPP akan melaporkan secara langsung bagaimana kondisi kesehatan pak harto”,
“Silahkan kania....”
Reporter : “yak nadjwa bisa kami laporkan baru saja…baru saja….baru baru saja…. Tekanan darah pak harto turun akibat alat pacu yang dipasang pada tubuh pak harto dilepas oleh tim dokter, dan baru saja dilaporkan oleh tim dokter bahwa banyak terjadi penumpukan cairan pada paru2 pak harto”,
Nadjwa : “lalu bagaimana tindakan tim medis akan hal itu kania?”
Reporter : “yak nadjwa, tim medis berinisiatif untuk mengeluarkan cairan pada paru paru beliau sebanyak 3000 cc, ini demi menstabilkan aliran darah yang akan dipompa melalui jantung, dan paru2 pak harto akan dipasang alat ventilator dan alat pacu jantung”
Nadjwa : “apakah keadaan beliau semakin membaik”
Reporter : “tim dokter saat ini tengah memeriksa jempol kaki pak harto yang menunjukkan kemajuan yang sangat signifikan dibanding hari kemarin”
Nadjwa : “maksud anda signifikan?”
Reporter : “ya...jempol kaki pak harto kini mengalami kemajuan karena saat ini sudah bisa bergoyang kekanan dan kekiri”
Nadjwa : “lalu bagaimana dengan jantung pak harto”
Reporter : “Jantung pak harto saat ini masih lemah hingga tim dokter tidak memperbolehkan pak harto untuk duduk, saat ini ia hanya diperbolehkan untuk berbaring”
Nadjwa : “Lalu bagaimana dengan telinga pak harto?”
Reporter : “Telinga pak harto mengalami penyumbatan oleh cairan kuning seperti selai nanas yang akhirnya bisa diatasi oleh tim dokter hanya dengan mengorek2nya dengan sebatang cotton buds....simple bukan”
Nadjwa : “lalu bagaimana dengan saluran pencernaannya?”
Reporter : “Untuk saluran pencernaan saya tidak bisa melaporkannya secara live nadjwa, nanti saja off air saya beritahu, pokonya gue tau lah semua daleman2nya pak harto”
Nadjwa : “Sumpah lo, beneran aja gitu lo tau semuanya, gue tunggu off air ok”

“Ok pemirsa itu tadi reportase langsung kesehatan pak harto dari Rumah Sakit Pusat Pertamina bersama saya dan kania, terima kasih selamat malam...”

“eh gimana bo, katanya off air lo mo ngasih tau....”



Sementara di sudut lain RSPP terlihat dua orang wartawan yang sedang duduk2 melepas lelah karena dari tadi sibuk rebutan berita tentang kesehatan pak harto,

wartawan 1 : “sialan gue tadi ga dapet angle yang pas buat ambil fotonya pakde”
*pakde = pak harto*
wartawan 2 : “angle apaan maksud loh?, rumah sakit udah sempit kaya gini mah yang dapet cuman foto ketek wartawan laen”
wartawan 1 : “iyeh ini aja gue cuman dapet jempolnya pakde doang”
wartawan 2 : “hah...yang penting bisa ngaso disini mah juga udah sukur, ga nyangka gue udah dua hari aja disini, ga pulang2, hanya tuk menunggu kematian beliau....”
wartawan 1 : “wah....parah banget lo ngomong kaya gitu...”
wartawan 2 : “Oh jadi lo disini nungguin berita gembira bahwa pada akhirnya beliau kembali sehat dan bugar seperti dulu???”
wartawan 1 : “lo jangan gitu dong, kita sama2 ingin akhir yang bahagia dari cerita ini, iya juga sih sebenernya semua yang disini tu pada nungguin apa gue juga ga ngerti?”
wartawan 2 : “bener kan??? Pasti temen2 kita yang laen juga sama ama kita, menanti ending dari sang mantan presiden, entah happy ending or sad ending”

tiba2 disela2 mereka ngobrol, dateng seorang wartawan lain
“wehei...enek2an aja lo disini pada nongkrong, anjrit ye lama amat tu kakek2 meninggal???”
(‘_*)

*sungguh dosa*

*sucikan ia dari dosa saat ini juga ya Allah*

lain lagi kalo wartawan infotainment

wartawan infotainment : “eh dokter mardjo soebandono tuh bapaknya alyssa soebandono apa ya???”
wartawan lain : “Auuuk...mana gue tauk” *sambil garuk2 kpala*

itulah tadi seklumit suka duka media yang melaporkan seseorang yang udah tuir yang lagi sekarat, yang berjasa kepada bangsa, yang merupakan orang penting jaman dulu, tetapi dieksploitasi secara berlebihan dan sangat tidak manusiawi menurut gue, mbok ya kaya gitu nggak usah di lebih2in, kemaren aja gue sempet ngeliat malah ada sebuah stasiun tv menganimasikan jantung pak harto sama aliran2 darahnya dengan bahasa2 kedokteran yang orang kota juga ga bakal ngerti kalo dijelasin, yang orang ngerti tuh...... pak harto tuh udah tua......., yang namanya kalo udah tua gimana sih? ya pasti sakit lah, masa orang mo idup terus ampe 200 tahun, ya nggak lah, semua pasti menuju kepada kematian, berusaha sih boleh2 aja cuman nggak usah berusaha keterlaluan untuk menyehatkan seseorang, soalnya kita bukan tuhan, dan kalo menurut gue dokter2nya juga udah keterlaluan dalam menangani, ga usah lah dipasang mesin ini mesin itu, disedot ini disedot itu, dan wartawan yang menurut gue kalo udah bertanya tentang daleman2 tubuh gue mah itu namanya udah menelanjangi gue secara brutal, kalo gue jadi pak harto mah gue udah triak2 kali “wooooiiii....ngapain lo ngomongin paru2 gue, ngapain lo sok tau ama aliran darah gue? Kenapa jempol gue, kenapa emang kalo goyang2 Geblek ni”

kemaren aja ada sebuah acara ada gosip yang menampilkan suka duka meliput berita pak harto trus reporternya diwawancarain “gimana mbak rasanya ngeliput disini?”, “iya nih saya udah dua minggu disini, banyak sih suka duka yang saya alami disini”, “trus apa yang ingin mbak sampaikan untuk keluarga pak harto”, “ya saya hanya ingin kepastian dari berita ini”, maksud loh??? kepastian dari malaikat pencabut nyawa? Kapan dia nyampe ke RSPP gitu?, gue sampe ketawa sendirian ngeliat ekspresi wartawannya yang cengar-cengir sambil minta kepastian kapan meninggalnya. Dahsyat jaman udah modern, sampe orang mo meninggal aja ditungguin, dibela2in kaga mandi, dibela2in bawa tangga, n dibela2in tidur di rumah sakit.

kalo ngeliat berita2 seputar kesehatan pak harto gue ngerasa sama kaya pemberitaan gunung meletus, ekspresi wajah sang reporter mirip sekali saat ia memberitakan gunung meletus, panik2nya histeris2nya kringet2nya sama semua, semua dianalisis semua diberitakan, seperti menganalisis gunung yang akan meletus sebentar lagi, kalo gunung sih ga apa2 lo eksploitasi pemberitaannya, lah cuman kalo manusia itu mah sama aja menelanjangi secara brutal,

Sebaiknya sebagai media yang arif dan bijaksana akan seperti ini pemberitaannya kalo mo memberitakan keadaan seseorang secara sopan

Nadjwa : “Bagaimana kondisi kesehatan pak harto kania?”
Reporter : “Yak bisa saya laporkan kondisi kesehatan pak harto saat ini sudah agak membaik, ditandai dengan pak harto yang sudah bisa tersenyum menyapa semuanya”
Nadjwa : “Bagaimana penanganan oleh Tim dokter?”
Reporter : “Tim Dokter menanganinya dengan sangat baik dan profesional”
Nadjwa : “Bagaimana kondisi anak2 dari pak harto”
Reporter : “Anak anak pak harto sangat bahagia melihat keadaan pak harto saat ini”
Nadjwa : “Ohhh....sungguh kania???....aku jadi terharu melihatnya”
Reporter : “aku juga............, nangis yuk....”

Yah emang terlihat melo melo dikit lah, cuman beritanya ringan dan membahagiakan bukan.

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....