01 May 2008

GILA GILAAN BERSAMA SEORANG TEMAN

Ini adalah kisah dodol dimana dua insan yang sedang bingung dan gundah gulana, meratapi nasib sebagai mahasiswa dan sebagian lain meratapi nasib sebagai freelancer, saking freenya dia malahan menjadi freelance amstrong “dunia khayal…..”, geblek kenapa gue bisa didalem situasi ini, situasi dimana hilmi menculik gue buat nyari bahan skripsinya di untar, sempet aja gue mikir, kenapa anak UI yang notabene perpusnya segede lapangan bola bisa bergairah untuk mengobrak abrik perpustakaan untar yang cuman segede lapangan tenis, aneh sekali bukan, waktu gue tanya ke hilmi “mang ngapa sih lo nyari bahan ampe jauh2 begini? Dikampus lo ga ada apa?”, dia cuma bisa jawab “gue kesini juga karena referensi dari dosen gue, katanya kalo lo cari bahan di perpus untar, trus lo salaman ama penjaga perpusnya, lo bakal lulus dengan hasil A”, “ah yuang bener lo, mistis amat?, knapa ga bilang dari tadi”, “ya iya makanya gue tadi salaman kan ama yang jaga perpus disini, biar gue cepet lulus”, emang bener sih kalo diliat2 yang jaga perpus kayanya bentuknya mistis banget sih, mirip ki joko bodo, lalu tiba2 si hilmi loncatin rak2 buku perpus dengan galah, “tuing…tuing…”, “mi lo ngapain????....”, “ini adalah salah satu ritualnya….”, “eh sinting loh….mending gue ga lulus dah daripada mesti hidup menanggung malu”, si hilmi nyari bahan buat skripsinya yang berjudul “pengaruh delay kendaraan pada pengguna mobil matic yang dikemudikan primata lincah dilokasi depan sekolah”, jadi intinya menurut gue skripsinya itu ga penting banget, masa macet didepan sekolahan dikupas tuntas, sampe gue yakinin si hilmi bahwa judul skripsi lo itu sia2 belaka, soalnya gue udah tau jawabannya bahwa macet didepan sekolahan terutama didepan sd itu bukan gara banyak anak sd yang maen benteng ditengah jalan, namun ini adalah akibat dari abang abang yang berdagang cimol, cimol ini sangat laris dikalangan anak sd, konon katanya makanan ini sangat kenyal dan nikmat hingga membuat penikmatnya rela antri berjam2 memenuhi jalananan demi sesuap cimol, oke pemirsa, tetap sehat tetap semangat supaya kita bisa jalan – jalan dan makan – makan bersama saya..... di wisata kuliner, pokoke mak nyuuus…, loh…?,




“Oh gitu ya yo….cimol???... hilmi berkata

ya udah deh, nanti itu jadi bab dua”, “Guuubraaaksss…”.



waktu pengen masuk kita langsung dicurigain ama yang jaga perpus "darimana???", "mmm, dari universitas luar pak", "Kalo dari luar bayar limaribu baru boleh masuk, trus KTM disita", "eeeee...iya pak..." hilmi menjawab dengan pasrah.


















Waktu didalem perpus hilmi sempet parno buat ngambil gambar pake hape gue yang 2 megapixel dan auto fokus ini (maap norak), ya iya disini kan ada tulisannya “Dilarang keras membawa kamera, silet, scanner dan mesin foto copy!!!”, dia ngeri ketauan ama yang jaga perpus, soalnya dia trauma katanya watu di gramed dia ke gap pas moto2 majalah playboy (hwuaaaaaaa…..haaauuuu), pas gue baca2 buku photoshop dan si hilmi sibuk mengendap2 buat moto2 halaman perhalaman, eh tiba2 aja ada mahasiswa untar yang dengan bangganya mengeluarkan kamera pocketnya dan motoin buku sambil berdiri segala, malahan dibelakang gue ada yang lagi sibuk nge scan buku pake scanner ama laptop, “edan…”, trus ada mahasiswi juga yang juga masuk perpus sambil gantungin kamera SLR dilehernya, “Buseeeettt….”, didalam otak langsung nongol satu simbol yang berbentuk tanda tanya kuning trus muter2, selang beberapa waktu tiba2 muncul mahasiswi dengan rambut dikuncir dua, kacamata silinder muka jerawatan dan rok kotak2, dia lelah dan ngos2an mendorong mesin foto copy masuk ke dalam perpustakaan, kejadian ini tentu membuat gue kejang2 dan sesak nafas, dan hilmi pun ga jadi parno, dia jadi ga malu2 lagi buat moto2 buku pake hape gue, dia jadi bersemangat dan berstamina. Sungguh edan. Dasar perampok.





















Si hilmi kalo gue liat emang semangat banget sih untuk menuntaskan skripsinya, gue suka nih kalo kaya gini, semangatnya bisa ditiru dan dicopy, lah gimana ngga umur udah 24 cuman belom lulus2 juga, bisa gawat klo kelamaan dikampus, saking lamanya bisa2 aroma bau badannya hilmi udah menjadi landmark kampus, jadi kalo lo masuk gerbatama trus nyium parfum rexona for men, ini berarti mahasiswa yang bernama hilmi zamakhsyari masih bersemayam dikampus ini, konon jiwanya masih tidak tenang disini, dia menunggu kepastian akan kelulusannya yang wajar, bila dia diwisuda nantinya kelak maka ia akan pergi dengan tenang, buset serem amat mas, sudahlah lupakan semuanya balik ke topik tentang wara wirinya kami berdua di sini, waktu itu sih gue ama si hilmi belom tau mo ngapain di untar, si hilmi aja belom tau untar dimana, makanya dia ngajak gue, padahal gue juga ga tau, gue cuma pernah denger2 katanya kampusnya di deket2 citraland gitu, eh ternyata beneran loh pendengaran gue itu, pas gue kesono kita janjian di citraland, waktu itu sih gue yang duluan nyampe daripada dia, pas gue telepon aja dia masi ketiduran di bis AC jurusan grogol, trus sambil nguap dia ngomong “hah… lo udah nyampe?, gue aja masi di pasar mampang”, “hah pasar mampang? Emang mampang ada pasarnya?”, “eh ga tau deh pasar minggu deh kayanya”, “yeee…dodol…”, akhirnya setelah gue keliling citraland ampe modar, telepon pun berbunyi dan ternyata si hilmi udah nyampe disini, waktu itu gue samperin dia di depan mall, dari blakang dia terlihat bawa tas ransel, pake kaos, pake jeans, topi koboi sama kuda,

“Dunia khayal….”

“Stop…kau mencuri hatiku…hatiku…”,

“sabar buuuuuu…..”,

pas gue samperin dari blakang dia lagi celingak celinguk ,ngeliat2 sekitar sambil sesekali mengecek hapenya, langsung aja gue tomplok dari blakang “Hayoooo….hilmi ya…?”, “bbbukaaannn….”, “Haaah….”, eh ternyata bukan, gue sala tomplok ternyata dia bukan hilmi, dia kakek2 yang lagi jalan2 dimall pake tongkat, ternyata hilmi ada disebelah kakek2 itu, maaf ya kek, duh gue jadi ga enak, gara2 gue strokenya malah nambah parah, “gimana sih lo yo, kesian kan udah tuir eh malah lo siksa”, “abis lo mirip kake kake sih”, “hwehwehwehwe….”, setelah bercanda ringan tiba2 si hilmi nyeletuk “ayo yo kita beli spatu”, “hah beli spatu...wah udah gila kali lo ye katanya mo nyari buku, eh malah beli spatu???”, “iya spatu gue ga enak banget sempit, gue jadi sakit makenya”, akhirnya athletes foot hancur berantakan karena hilmi bingung milih spatu, yang ini bagus yang itu bagus, malahan yang ini 50% discount on second item, jadi diskon 50% buat pembelian sepatu kedua yang mereknya sama ama yang lo beli tadi, trus si hilmi ngajak gue buat beli sepatu biar dia dapet diskon 50%, sory ye emang gue cowok apaan, kalo gue yang 50% gua baru mao, dasar pintar lo emang, setelah bingung bukan kepalang kluar masuk gerai sepatu akhirnya si hilmi malah beli sepatu di tomkins itu juga pas sore2, padahal dari pagi udah dua kali masuk athletes foot, tiga kali masuk kappa, sekali masuk point break, tujuh kali masuk toilet eh malah beli di tomkins, orang emang ga bisa nebak ama apa yang terjadi nantinya, hanya tuhan yang tahu, yang terjadi terjadilah, “kun fayaa kun”, abrakadabra “tomkins”, maka terjadilah, terjadilah semuanya, hilmi membeli tomkins yang baru sedetik dilihatnya, bingungkan lo ngedenger crita gue, jadi emang kita dari jam 10 pagi ampe jam setengah tujuh malem di sini di citraland sama untar, pokonya udah kaya gembel, pagi ketemuan di citraland, siang ke perpus untar, sore balik lagi kesini (citraland) buat cari spatu, tapi ada yang lucu sih waktu di untar, kita berdua pusing nyari dimana letak keberadaan perpus teknik yang entah dimana tempatnya, pertama kita ke untar sebelah citraland, pas masuk kampusnya banyak mahasiswa pada ngantri ga tau ngantri apaan, gue ama hilmi pura2 aja jadi mahasiswa baru, kita pura2 liat pengumuman di papan yang disitu ada pengumuman “INILAH….Siswa sma/smk yang lulus masuk untar”, yang gue bingung dari list itu adalah dikit banget mahasiswanya, masa yang lulus masuk kedokteran cuman sepuluh, yang masuk arsitektur cuman 8, malahan yang bikin jomplang adalah yang masuk teknik sipil cuman 2 orang, gokil berati susah banget ya masuk kesini, dari ribuan yang daftar, yang lolos cuman dua, ini sih namanya grand final indonesian idol, gue ngebayangin aja gitu, satu kelas cuman dua orang, kalo yang satu ga masuk kasihan banget dia cuman sendirian dikelas,

mahasiswi : “eh…btw mahasiswa yang itu kemana ya ko hari ini dia ga masuk” *ngomong ama papan tulis*
papan tulis : “wah mana gue tau, kesian deh lo ga ada temennya, gue sih masi ada spidol ama penghapusan yang slalu setia menemani”
mahasiswi : “Tiiiidaaaaaaak…….” *lari keluar kelas, menangis histeris dengan teriakan suram dilorong, meninggalkan selembar tisu yang hilang dari genggaman lalu terbang jatuh kelantai*.




pas lagi di mc'd aja gue masi ketawa2 ma hilmi gara2 baca pengumuman yang tadi, gokil serem amat kuliah dijakarta, untung gue kuliah didepok, kuliah didepok tuh asiknya rame-rame
Duh betapa kasihannya bila kuliah temennya cuman satu, saya mohon untar agar meninjau ulang akan keputusannya yang hanya meloloskan dua mahasiswa saja, emang ini program KB apa “dua saja cukup”, kan kesian mahasiswanya masa dikelas cuman bdua. akhirnya setelah bingung ga dapet perpusnya si hilmi nanya ama satpam, “maaf pak fakultas teknik dimana ya pak?”, “Oh disebrang sana dek, ade nanti naek jembatan trus turun, jangan naek lagi ya, abis itu nanti ade cari gedung L disebelahnya gedung M, tapi ade jangan ML yah, nah nanti perpusnya ada di lantai 9”, “makasih pak…”, akhirnya kita berdua menyebrangi jalan dengan jembatan dan sampai didepan untar, pas masuk sih keren gedungnya, yaiyalah orang gedungnya kalo gasalah ini baru deh, kayanya sih asik nih kampusnya, wuuuiiih udah lama gue ga masuk kampus, apalagi klo ngeliat cewe2nya hmm….bawaannya pengen gue bawa pulang atu buat oleh2, dihalaman depan ada batu gede yang ada telapak kakinya dua trus ada bahasa sangsekertanya gitu deh, spontan aja gue bilang ke hilmi “Mi ini kan yang suka ada di buku sejarah waktu di SD dulu”, “Oh iya yah???”, “Iye bener, gila dulu gue cuman liat di foto doang, eh skarang gue bisa liat langsung”, gedung yang baru si keren apalagi kantinnya yang bernama the cantina, cuman gue musti ke gedung ML, eh salah gedung L, harapan pun pupus melihat betapa cupunya gedung L, ternyata gedungnya yang L itu udah tua, jadul banget, namanya aja “Gedung L, P.K Ojong”, make sense ternyata pendiri kompas dulunya apa kuliah disini yah??? Hwehwehwe…I don’t know, pas masuk kampusnya, gila panas banget ga ada acnya, gue jadi bersyukur dulu, punya kampus yang walau cuman dua lantai tapi adem dan bersahaja, sudah lah Oooh….dan kami disana hingga sore tiba hingga handphone gue penuh ama foto2 halaman buku kesayangan hilmi, yah hidup emang ga tau bakal kemana, sampe bisa2nya gue punya cerita kaya gini, sudahlah hilmi, raihlah cita2 lo buat jadi sarjana, dan satu alasan gue kenapa juga gue mau nemenin hilmi cari2 bahan buat skripsi adalah karena eh karena....... gue kangen ama masa2 gue kuliah dulu. Ooooooohhhhh.....to twit.

3 comments:

  1. salam kenal,
    salam untuk kak hilmi nya yach...

    ReplyDelete
  2. iya anonymous, btw kamu kok anonim sih? penggemar hilmi ya? hehehehe.... lain kali tinggalin nama or link facebook biar bisa tau gitu

    ReplyDelete
  3. lucuu..jd semangat mw ke perpus untar...soalna lg bikin skripsi jg neh..

    ReplyDelete

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....