08 July 2008

LIBURAN SERUUU....

Menjadi seorang jomblo tidak perlu merasa sedih, ketika pasangan lain bahagia berjalan berdampingan diatas pedestrian, ketika pasangan lain bahagia berciuman dibawah lampu merah, ketika pasangan lain mesra2an berdua didalam kafe sambil suap2an, ketika itu pula gue berjalan sendirian diatas pedestrian, ketika itu pula gue berciuman dengan tiang lampu merah sendirian, dan saat itupula gue mesra2an didalam kafe sambil suap2an (sama temen), huhuhuhu....
tapi hidup harus berjalan...

Sampe2 gue sering kebingungan kalo mo nonton, gue bingung, mo ngajak sapa ya?, oh ok temen kantor "diq, lo mo ngga nonton bareng gue", "nggak ah..", the result is "nggak ah..."hmm dasar sial, oh ok bos gue.... "bos mo nonton bareng ama saya ga?", "silahkan keluar!!!...next...", lagi2 ditolak, ahaa...temen rumah gue "fren nonton yuu...", "wah ga bisa yo... gue lagi ada acara ni", hmm... kalo begini caranya gue bisa mati kesepian didunia yang fana ini...


Gue musti cari akal siapakah yang bisa nemenin gue nonton hari ini, Ahaaaa.... kebetulan ade gue lagi liburan, pasti dia lagi ga sibuk, pasti dia lagi off, dia aja kali ya yang gue ajak, itung2 hadiah liburan buat dia dari gue, dan pada akhirnya ade gue si setyo gue ajak nonton, dia sih seneng banget gue ajak nonton, diapun berkeliling gedung bioskop sambil sesekali mengamati "masyo...itu film apaan sih sex in the city", Oow...ya ampun ade gue sempet2nya ngebahas sex in the city, gue dengan naluri kekakakan langsung bilang "udah ya kita nonton liburan seru aja ya...yang itu jelek jangan... ada hantunya..." *sambil nutup mata ade gue*, "Oooo....", tiketpun kebeli dan sembari nunggu gue ama ade gue maen time zone, abis maen time zone kita masuk ke studio (ceilah studioooo...jadul banget), masuk ke bioskop trus nonton deh, ade gue sih seneng banget nontonnya, kalo gue...tau ga gue ngapain??? tidur...zZZ...hehehehe....


krtitik film ini :

filmnya lucu, cuman kok banyak nyanyinya ya? (yaiyalah film musikal gituh), trus opening pengenalan tokoh kondektur keretanya kok mengangetkan ya, sebaiknya introducingnya diperhalus dengan sebelum bertabrakan dengan si kondektur (ari sihasale) sebaiknya ada scene yang memunculkan sang kondektur dengan kesibukkan hari2nya dengan memeriksa penumpang yang masuk ke gerbong atau melihat2 sekitar dengan sesekali meniup peluit kepunyaannya, doni damara saat dipanggil oleh anak2nya untuk segera berangkat juga tampil dengan "iya tunggu sebentar..." namun tak nampak kegelisahan sedikitpun malah terlihat cool, sebaiknya akan lebih menolong jika doni damara saat dipanggil sambil teregesa2 membawa sebuah kardus berisikan poster2, bola dan buku sambil menutup pintu lalu bergegas ke mobil dengan diikuti oleh bola yang jatuh berhamburan (itu mungkin menolong), sewaktu anak2 bertemu dengan ibunya nia zulkaranen (maap lupa namanya) juga seharusnya scene awal adalah berkenalan antara si ibu dengan anak2, yang tertangkap oleh saya malahan mereka terlihat sudah kenal jauh oleh si ibu2 tadi, lighting juga ada yang kurang, waktu si penjahat didalam mobil sudah mendapatkan petanya, dia terlihat tertawa gembira namun mukanya tidak terlihat akibat shadow yang menimpa wajah si penjahat gara2 atap mobil, jadi mukanya nggak keliatan deh

Intinya yang gue tangkep dari film ini cuman kedua penjahat yang lucu (temennya tukul) sama orang papua yang sering ngomong "kita perlu koordinasikah???"...hehehe...
sekian kritik film dari orang yang bener2 awam tentang sinematografi, namun gatel kalo nonton film yang ga enak diliat, yu mari permisi...udah adzan sholat yuk...(gi dikantor sendirian di mezzanine).



.

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....