14 August 2008

the story about gudang komputer dan RAM 2 giga



“Pengumuman - pengumuman....” komputer gue udah cepet ni sekarang, 2 giga aja gitu RAMnya hehehe....


Berawal dari sebuah perjalanan siang-siang yang panas.......

Akhirnya gue sampe ke mangga dua, rencananya sih mo beli RAM, itu lo kawat RAM..., ya nggak lah RAM itu memory buat komputer, selama ini gue menunggu buat beli RAM, menunggu ada duit sekitar 400rb soalnya V-GEN yang 1 Giga atunya 200rb-an, jadi gue kumpulin duit dari balik tempat tidur gue, dari wastafel, dari atas tivi dan dari kolong kulkas, semuanya gue kumpulin, dan terkumpullah 400rb berupa recehan semua, hehehe...ya nggak lah, soalnya komputer gue lemot bgt, komputer gw memorynya 256 MB, nah biar cepet makanya gue pengen beli RAM yang ajegile bener2 dung-dung cepet n mantab, pokonya gue pengen beli yang 1 giga trus gw beli 2, jadi ntar pas gw colokin di motherboard bakal jadi 2giga memorynya, pasti sangatlah the flash, gue yakin komputernya bakalan kenceng larinya (kalo diboncengin rossi) hehehehe....


Akhirnya gue ke china town alias mangga dua, dengan motor gue pergi kesana, meraih asa yang terpendam, mendayung sampan hingga ketujuan, kulalui tiap liuk jalanan jakarta, kuhindari ketidakpastian yang mengelabui, hingga tiba aku disini, dimangga dua ini, untuk membeli sebuah memory....oh indahnya....., yups....disini banyak sekali terdapat aksesori dan perangkat2 komputer djiual oleh penjualnya, yaiyalah..., klo gue liat mangga dua gue jadi inget....boleh ya gue flashback ke jaman dulu?


boleh? yeay.....begini ceritanya.....waktu itu kira2 gue pertama kali ke mangga dua tuh diajak ama temen kos gue namanya si mail (agus ismail) dia anak MIPA UI, nah gue kesono gue ama mail dan sama temennya mail yang satu lagi, klo ga salah namanya fitrah, si fitrah ni orangnya nerd banget dia sangat2lah kurus dan memakai kacamata yang bulat framenya, mirip2 harry potter gitu lah, waktu ngejemput dia aja gue ama mail nongkrong di sta cikini trus dia dateng, "weiii fitrah..." teriak mail, "hei...", mereka akhirnya berdua bertemu dalam perjumpaan kita bertiga disini, di sta cikini ini, pas gue liat si fitrah emang gue ngerasa ketemu harry potter, dan sta cikini sejenak berubah menjadi peron 9 3/4, kita bertiga serasa mo ke sekolah hogwartz dengan KRL jabotabek, gue aja sampe ngeri...jangan jangan gue ntar di dalem kereta diisep ama pelahap maut...hiiii...serem..., sampe disono gue turun di sta jayakarta, trus jalan ampe mangga dua, gokil emang....namun emang karna si mail hobinya jalan ya udah kita2 pada pasrah aja, sesampenya disana mail beli printer dan kita bertiga pulang naik taksi.


Pengalaman kedua gue kemangga dua adalah saat dimana gue beli satu paket komputer bersama bima, bima ini anak TI YAI, dia gue ajak ke mangga dua buat gue jadiin IT consultant pribadi gue dengan bayaran makan siang dan softdrink hehehe...., emang dasar kalo soal komputer gue ga ngerti, tapi dikit2 ngerti lah gue, gue muter2 mangga dua mall dan orion cuma buat cari harga yang lumayan murah, pertama kita ke Gudang Komputer, nanya2 sebentar dan bandingin harga ama toko2 lain, gudang komputer tu dilantai tiga dan dia emang toko yang paling laris, banyak banget yang beli, soalnya emang tempatnya strategis gitu deket jembatan menuju ke mangga dua mall, setelah tanya2 dan liat liat bima bilang ke ngkohnya “MUAHAAALLLL....jangan gila dong...”, “hah yu bisa cek la ditoko sebelah arga oe udah paling mula aaa....” tegas si ngkoh sambil nunjukin angka dikalkulatornya, entah mengapa kalo beli barang2 di mangga dua si penjual selalu memencet2 kalkulator untuk melakukan sebuah penjumlahan bahkan tidak sama sekali, pernah gue beli item cuman satu “koh flasdisk 1giga dong...”, tanpa basa basi si ngkoh langsung mejet2 kalkulator trus nulis2 angka dikalkulator trus ditunjukin kemuka gue “ni jadinya segini nope cheng”, “haahhh....?”, dalam hati gue berpikir apalah artinya nulis2 dikalkulator trus ditunjukin ke gue padahal ga ada gunanya juga gitu, dia juga ga ngitung sama sekali dikalkulator itu, coba deh perhatiin.... lo juga pasti sering kaya gitu kan?, mending ngomong aja langsung ke gue gitu kan jelasss..., ga ada gunanya juga koh nulis2 dikalkulator, kecuali koh...kalo gue beli banyak item trus dia menjumlahkan item2 tersebut sehingga akan menghasilkan sebuah bilangan prima yang merupakan turunan dari sebuah algoritma terstruktur dari sebuah sudut trigonometri yang kemudian dijumlahkan oleh sebuah logaritma klasik oleh beberapa radius besaran satuan sigma, “hayaaaahhhh...apa coba”, sesekali gue coba memberanikan diri untuk nanya ke ngkohnya dengan lugu dan berlagak seperti anak kecil yang minta naek andong pas lagi sore2 “ngapain pake kalkulator ngkoh???”, kemudian si ngkohnya menjawab dengan tenang “mmm...biar gaya aja.....” *sambil tangan suer trus senyum najis*, trus gue langsung “GUBRAAAKKSSS....”. back in the moment akhirnya gue ama bima beli komputernya di Quantum komputer (itu loh yang punya website rakitan.com), cuman beli casingnya di gudang komputer soalnya cuman gudang computer yang ada stok casing super power. Di Quantum juga rame banget soalnya dia ada website gitu, barang siapa yang punya website pasti laku deh hehehehe...., setelah kuning kecoklatan angkat lalu tiriskan maka komputer gue pun jadi dengan mantabnya, dengan sentuhan mahakarya seorang jenius, diarsiteki oleh mahasiswa YAI yang dong-dong dan didanai langsung oleh gue sendiri, terciptalah komputer gue yang bernama “Abadi jaya Komputer” terima ketok magic komputer @#$%$#$%@?! Loh ko jadi gini...., akhirnya kami berdua pulang membawa komputer rakitan tadi.... lagi2 dengan taksi (becak ga ada).



Itu baru satu...pengalaman gue yang lain ada yang lebih gokil, lucu sekaligus menyeramkan, waktu itu gue kan rencana mo beli printer di mangga dua, seperti tadi sebelum kemangga dua gue selalu mempersiapkan siapakah yang akan gue daulat menjadi IT consultant gue disono, biar gue ga dibego2in amat, terpilihlah sebuah figur yang amat handal dalam dunia pemrograman, handal dalam cost consultant IT, bandel dalam dunia gaming dan software dan satu lagi kehandalannya yaitu “tahan banjir” kalo lagi musim banjir, siapakah dia dia adalah dadan wardhana, yupz bener temen gue yang satu ini anak sipil cuman dia lebih suka bidang IT ketimbang bidang perkulian, doi mengawali karir dibidang IT sebagai freelancer software asuransi pada sebuah perusahaan IT, saat ini ia sedang mengambil kursus C++ NA AQ SYG KMU, ga tau itu software apaan cuman setau gue itu bahasa mesin dalam komputer yang mengisyaratkan sebuah cinta, buktinya ada “aq sayang kamunya” bener ka??? Hehehehe...ga ada ya, “ssssttt gw lagi nlepon dia”, “halo bisa bicara dengan dadan?”, “bisa ini dari siapa?”, “dari suryo bu temennya...iya...”, “ooohhh....daaaannn...daaaanse.....ini teh ada telepon dari suryo katanya teh”, *sapa yang mesen teh?*, “eh ada apa yo...”, “@!#@%$#@&”


beberapa pembicaraan sengaja saya samarkan untuk melindungi masa depan kami berdua dan ini memang sungguh dramatis.....


“Oohhh..ke mangga dua...ayo2...tapi gue mandi dulu ya”, “bisa nih...Ok dah...tengkyu”, “gw kerumah lo ya....”.
Akhirnya gue jemput si dadan dan kita berdua langsung cabut ke mangga dua dengan riang gembiranya, sampe sono parkiran penuh dan panas abis, abis itu kita langsung masuk ke dusitnya nah disela2 perjalanan kami mengitari (dari kata dasar ‘itar’ dengan imbuhan me-i), trus kita langsung ngubek2 semua toko komputer sampe rusak, tiap toko yang gue masukin memberi isyarat bahwa harganya masih terelalu mahal, emang klo mo beli barang disini harus survei dulu kebeberapa toko biar dapet harga yang lumayan, contoh ada toko A yang ngasih harga printer canon tipe X dengan harga Rp 480.000,-, trus kita pindah ke toko B dengan merk yang sama dia memberi bandrol Rp 450.000,- malahan ada yang bikin gue takjub ada yang ngasih harga 25ribu gile sarap kan, “canon yang tipe apa???” kata ngkohnya nanya, “Canon IP 1880”, “ooohhh...25ribu...”, “HAAAAHHHH 25 ribu???”, “iya...”, “hah yang bener ngkoh...saya bayar sekarang dah...” *sambil naro selembar duit 50rb diatas mejanya*, “Ok...mana cartridgenya???”, “Hah?? Cartridge???”, “iyaa...mana cartridgenya???”, ternyata gue ama dadan salah masuk toko, ternyata toko itu bukan toko printer, melainkan toko reffil tinta, dong dong gue pun langsung kabur terbirit-birit.



Gue pun lari ama dadan dari toko itu, melepaskan kenyataan bahwa kami beruda adalah manusia dong-dong yang ingin membeli permen, kenyataan ini memang pahit, kenyataan ini sungguh nyata, kami berdua berlarian sepanjang mall mengetahui bahwa kami tidak pantas berada disini, sambil berlari kami tertawa, sesekali kami meloncati tangga dan eskalator, kami jago parkour “hyaa...bego lo itu toko reffil dong-dong”, “lo yang bedon...ngapain ngajak gua...” teriak dadan sambil berlari lalu meloncati patung singa dibawah jembatan antara dusit dan mangga dua mall, “enak aja lo gue kan ga sengaja” teriak gue yang sedang koprol melompati railing mall mangga dua, akhirnya kami berdua lelah dan tergeletak dilantai sambil tertawa meratapi kebodohan ini sambil wajah menengadah keatas, “hahahaha....’, “hahahahaha....”, kami jadi gila disini, dimangga dua ini, tak satupun orang mengetahui kami tergeletak disini dilantai ini, kami ternyata berada ditengah2 jembatan antara dusit dan mangga dua mall, selesai tertawa gue nengok kesamping yang gue liat kulkas berisikan ice cream potong, gue ama dadan pun berdiri lalu membersihkan baju kami yang kotor terkena debu, dadan terlihat sibuk mencari uang yang ia kantongi di saku celana jeans nya lalu ia menemukan uang 10rb dan kemudian ia berteriak “Ahaaaa...pas....”, “hah???” *gue pun bingung*, ternyata dadan beranjak ke kulkas tadi lalu membeli beberapa potong ice cream batangan yang dijual diatas jembatan mall mangga dua, “yo lo mo yang rasa apa?”, “klo gue duren lo apa?”, “gue yang rasa kacang merah aja deh”, dan akhirnya kami melanjutkan perjalanan kami mencari sebuah printer dengan sambil ngejilat-jilatin eskrimnya (apaan bahasanya ga enak bgt siy...).


Sambil makan eskrim kami masuki toko di mangga dua satu persatu, memang tidak nyaman nawar2 printer sambil kulum2 eskrim “Nkloh...plinterhh...yong...ito...blopo...koh....horgonyo???” *sambil monyong2 jilatin eskrim*, “Haaahhh???”, beberapa penjual semuanya memberikan ekspresi bingung pada wajahnya masing, ada yang pingsan, ada yang nangis dan ada pula yang ikutan ngejilatin eskrim kita, bahkan ada yang bakar hio untuk mengusir roh jahat yang bergentayangan “iblis jahat pergilah...kami masih cinta bruce lee”.


Setelah beberapa toko kami masuki semuanya masi belum ada yang lebih murah, ada yang 460, ada yang 480 malah ada yang 520, dan sampailah kami diperhentian terakhir, tempat dimana “ini harga yang paling murah”, yups gue dapet harga yang paling murah disini, di toko ‘gudang komputer’, waktu itu gue dateng ke tokonya dan gue nanya ke mbak2nya dan berhasil mendapatkan harga yang fantastis abis, pasti kalo lo langganan ama gudang komputer udah tau pasti ama mbak2 yang satu ini, mbak2 ini cewek (yaiyalah), mbak2 ini rambutnya panjang, mbak2 ini suka make baju ketat, mbak2 ini suka pake celana panjang, dan yang unik dari mbak2 ini adalah,


sorry ya...mbak2nya ga bisa nengok alias lehernya kaya kaku gitu, jadi kalo nengok tuh sama badan2nya juga ikutan nengok, saking ramenya tokonya gue sampe ngantri dan disela2 ngantri gue ngobrol ma dadan tentang mbak2yggabisanengokitu, “eh dan coba liat deh mbak2 yang lagi ngambil vga di rak itu”, “hah??”, “iya yang itu...”, “emang kenapa yo?”, “gue perhatiin dia lehernya kek kaku gitu deh”, “ah masa sih...”, “iye...coba deh ni”, setelah mendengarkan perkataan gue dadan langsung mencoba apakah perkataan gue ini bener apa ngga, kemudian dadan mengambil kertas lalu diremes2 trus dijadiin bola abis itu ditimpukin ke mbak2nya yang lagi sibuk menhadap rak, “tuing” kena, dan “eh parah lu...”, “udeh... bener ga ya kata lu?”, lalu si mbak2 tadi nengok dan bener aja gitu si mbaknya nengok ga pake leher tapi pake badan2nya juga ikutan nengok, “siapa tadi yang ngelempar???”, “hehehe...iya beneran yo gaga bisa nengok hehehehe....”, 


Mbak2 itupun lanjut kembali membereskan pekerjaannya, dan gue akhirnya dilayanin sama mbak2 yang ga bisa nengok tadi, “gimana mbak 450 deh...”, “noub...ga bisa netnya udah segitu 455...”, “yah mbak...ya udah deh”, akhirnya gue bayar cash tu printer, trus mbak2 tadi bilang “tunggu ya nanti barangnya dateng”, “ok”, nah karena barangnya masi lama datengnya gue ama dadan iseng2 beli dvd, “wei yo ada serial mc’gyver yang jadul bgt”, “ih iya ya ko masi ada”, “ni keren ni pirates of the carribean”, “ah itu mah gue udah nonton”, “mbak coba yang ini dong”, si mbak2 dvd trus play dvdnya, “mmm...belom ori ya...kok jelek gambarnya ya mbak?”, “kalo mau bagus nonton dibioskop aja mas”, wah dalem bener...., setelah beli dvd gue ama dadan balik ke gudang komputer buat ambil printer gue, “nih cik saya mo ambil printer saya” sambil ngasi nota yang tadi, trus nciknya baca notanya dengan teliti, “HAAAHHH...canon IP880 455???”, si ncik kaget trus manggil si mbak2 yang ga bisa nengok tadi, “IP880 ga segini dong..., gimana sih lu olang kelja ga benel aaa...”, trus si nciknya manggil ngkohnya juga “kenapa ha???” si ngkoh trus liat notanya sambil kaget, “ni gimana aaa usaha oe jadi rugi aaa....” si ngkoh ngomelin si mbak2 yang ga bisa nengok tadi, dadan trus nanya ke gue “wayolo yo...anak orang tuh jadi nangis”, gudang komputer yang tadinya rame kaya pasar minyak dunia (yang pada semangat nawar minyak semurah mungkin) berubah sontak jadi diem dan hening, semua pembeli tertegun ngeliatin gue ama dadan, ncik, ngkoh dan si mbak2 yang diomelin abis2an gara2 salah ngasi harga ke gue, si mbak2 tadi tertunduk lesu dan ngeliat gue jutek gitu, gue yang ngerasa ‘ada apa ini?’ kontan nanya dong “kenapa ngkoh???”, si ngkoh cuman diem dan minta maaf ke gue “ooo...nggak kok...ngga ada apa2, udah ambil aja plintel u nih”, 


Dan akhirnya gue tinggalkan si mbak2 itu dengan rasa gantung, dibawa ga enak ga dibawa malah tambah ga enak, ya udah gue tinggalin gudang komputer dengan sedih bersama dadan, gue ngerasa lagi dibelakang gerbong kereta trus beranjak pergi ninggalin seorang perempuan yang menangis diluar sana sedangkan gue hanya bisa diem dibalik kaca jendela, ceilah puitis banget gue, sambil jinjing printer gue bilang ke dadan “la bukan salah gue juga dong, gue tawar segitu dia mau ya udah berarti ya dealnya segitu....”, “iya ya yo serba salah juga, emang sih yang salah mbaknya, udah ga bisa nengok, eh ga bisa nebak harga lagi”, “eh parah lo dan, ati2 ah gue ngeri nih ama leher gue....”, selanjutnya kami pulang kerumah...diperjalanan hujan rintik membasahi printer kami ini mungkin pertanda kepedihan si mbak2 tadi akan susahnya jadi perawan LOH$@#!#??, susahnya jual aksesoris komputer....ooohhhh....

Sampe saat ini gue ga bisa lupa cerita itu, bahkan kemaren (setahun setelah kejadian itu) pas gue mo beli memory baru, si mbak2 itu masih ada dan kerja di gudang komputer melayani banyak pembeli yang ngantri di gudang komputer, gue hanya bisa tersenyum dan kembali berjalan “dan semuanya masih baik2 saja hingga saat ini”.....


btw ada yang tau ga sih namanya dia??? klo ada kasi dikomen yau....

- thanks-

gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer, gudang komputer,
RAM 2 giga, RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga, 
RAM 2 giga, RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  
RAM 2 giga,   RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  
RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  
RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga,  RAM 2 giga  

3 comments:

  1. Orang mencet2 kalkulator ya buat kaliin dolarnya bung.. harganya kan pake dolar...

    ReplyDelete
  2. oooohhh...gitu ya koh... sip deh kalo gitu...

    ReplyDelete
  3. eh masih ingat ga ada di lantai berapa dan nomor telpn tokonya brapa ? Kalo tahu tolong kabarin ya di email leonita@ad-ins.com


    Thank you

    ReplyDelete

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....