31 March 2009

Tragedi Situ Gintung

Pasti lo semua tahu tragedi situ gintung, entah dari tv, dari koran bahkan dari teman dekat lo atau bahkan kerabat lo, tragedi dimana ratusan manusia diambil oleh yang maha kuasa pada saat pagi2 buta, tragedi yang datang saat mereka2 terlelap, bahkan burung pun belum beranjak dari persembunyiannya untuk melanjutkan hidup.

Melalui televisi gue melihat semuanya, bagaimana air yang berjuta2 kubik tumpah ruah menenggelamkan kampung yang damai itu, bagaimana terjangan air merobek semuanya dan semaunya, gue sampe masih ga percaya, bener2 ga percaya, gue jadi inget bahwa hidup itu kita nggak bakalan tau ujungnya sampai dimana, akhir hidup ga bisa kita rencanain, hanya dialah yang tau dan dialah yang maha kuasa.

Dulu semasa gue masih kuliah gue sering banget kerumah temen gue hilmi yang di pamulang, nah kebetulan pamulang itu lewat daerah situ gintung, dulu kalo lewat situ gue seneng banget bisa liat pemandangan yang bagus dan indah, pokoknya sedikit seperti puncak tapi deket jakarta, soalnya daerah cirendeu ini deket banget ama terminal lebak bulus.

Pas gue liat di tv kalo daerah yang dekat bencana itu deket sama universitas muhamadiyah jakarta gue langsung inget suatu kali gue pernah pas pulang dari rumah si hilmi naik angkot dan tiba2 supir angkotnya bilang “mas saya motong jalan ya, situ macet mas”, “oh iya bang ga papa”, tiba2 angkot yang gue naikin turun meliuk kebawah bagaikan lembah, belok naik keatas menyusuri bukit2 yang masih hijau, lalu melewati universitas muhamadiyah jakarta yang saat ini menjadi posko korban bencana situ gintung selain STIE Ahmad dahlan dan RS Fatmawati.

Ga nyangka gue ngeliat ditv kalo UMJ aja kena gimana yang depan2nya, soalnya gue lihat umj itu berada agak jauh dari situ gintung, bagaimana yang persis didepan situ gintungnya ya? Gue ga bisa ngebayangin, kiamat kecil terjadi disana, kalo liat UMJ yang porak poranda gue jadi inget pas gue naik angkot itu tadi.

Ditelevisi saat ini jenazah yang ditemukan ada sekitar 99 orang, ratusan orang yang hilang, dan beberapa luka2, mobil2 saling tindih satu sama lain, hewan2 mati kaku, dan ratusan rumah habis disapu air. Menurut temen kantor gue si taufik yang kebetulan rumahnya di pamulang dan bisa mendengar dan melihat lebih jelas tentang kejadian ini, dia bilang “kalo yang mati mah yang jauh2 yo kata orang sono”, “soalnya kalo yang deket situ gintungnya udah tau kalo itu bakal jebol, soalnya rumahnya kena rembesan aernya, udah kebanjiran duluan dan langsung pergi ninggalin rumahnya”, “nah yang sedih tu malah yang jauh dari situ gintungnya yo, nggak banjir nggak ada apa2, tiba2 berrrrr.....aja aer langsung nerjang tinggi banget” gue ga bisa ngebayangin kejadian itu pas diceritain.

Di televisi gue melihat ada seorang ayah yang sudah tidak bisa lagi menangis lagi karena airmatanya sudah habis, bagaimana tidak? dalam satu hari ia sudah mensholatkan 5 jenazah yang semuanya adalah anggota keluarganya termasuk anak2nya, lalu adapula lelaki yang seharian berendam dikubangan hanya untuk mencari jasad adik tercintanya sambil menangis, mungkin gue ga bakal kuat untuk melakukannya.

Adapula seorang ibu menangis ketika tahu anak perempuannya yang saat ini sedang mencari kerja di ibukota ikut juga terkena musibah ini, padahal ia baru lulus dari universitas trisakti, dan saat ajal menjemput diceritakan ia sedang mengaji, ibundanya hanya bisa bicara sambil menangis “ibu kan udah bilang jangan kesana nak!”, tapi apa daya cerita sudah terukir kita hanya bisa diam dan diam, segalanya hanyalah kehendak yang kuasa, hanya kita yang salah dan ia yang benar, mungkin kita harus jalani, dan segalanya semestinya cukup sampai disini karena tak ada yang bisa disalahkan dan tak pantas kita berdebat diatas segala duka dan nestapa yang sudah terjadi ini.

saya dan keluarga turut berbelasungkawa atas tragedi yang terjadi di situ gintung, semoga arwahnya diterima disisinya

10 comments:

  1. gw turut berduka cita ama kejadian di situ gintung, semoga mendapat ketabahan.

    eniwei, baru yah tmpilannya..?

    ReplyDelete
  2. pertamaaaaaaaa....


    mmm.....turut berduka citaaa.... T_T
    moga diberi ketabahan...dan semua yang hilang diganti dgn rizki yang lebih baik

    ReplyDelete
  3. turut berbela sungkawa atas tragdi Jebonya Tanggul situ gintung....

    ReplyDelete
  4. Iya ni blogx tampil bda!!! Hehehe
    ehm gw mau nanya ni corel x4 tuh pa ya sih yg bda ???

    ReplyDelete
  5. pas kejadian situ gintung itu, gue belu tidur. lagi nonton tv one, yang kasih laporan dengan masih tanpa gambar, karena baru banget kejadiannya, so baru ngelihat visualnya jam 6 an lah, tapi gak pernah lihat langsung ke sana, karena pasti muacet banget.

    ReplyDelete
  6. amin...
    semoga amal ibadah dan dosa2 mereka yg meninggal pada musibah tsb diterima dan diampuni oleh Yang Maha Kuasa...
    amiiiinn

    ReplyDelete
  7. wah,
    mas kenyo tampilan blog nya ganti...
    sip sip...


    ikut sedih juga si liad bencana di situ gintung,,semoga diberi ketabahan buad korban...

    ReplyDelete
  8. ya, turut berduka untuk situ Gintung, semoga dapat daimbil hikmahnya...

    ReplyDelete
  9. kita emang gak pernah tau bencana yg akan terjadi.....

    membca tulisan ini tak terasa aq menangis..... APUA!!!! aq menangis..... beneran menangis.... airmataku merembes.....

    ReplyDelete

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....