30 April 2009

Bukan Manohara

Akhir-akhir ini adek gue yang cowok miara seekor ikan mas jantan di aquarium milik bokap gue, begitu sayangnya dia sama tu ikan, tiap hari dia kasih makan, dikasih vitamin sama dikasih cacing kering, sebagai seorang kakak tentunya gue seneng bisa ngeliat adek gue itu memelihara ikan....

Memelihara ikan dengan perasaan penuh kasih sayang...

Seperti sayang seorang ibu kepada anaknya...
.
Seperti lembutnya busa sabun yang tidak pedih dimata dan lembut ditangan...

Seperti butiran kedelai hitam berkualitas yang diolah dengan pabrik modern...

Seperti teh yang berasal dari pucuk daun teh pilihan...

Kami tidak pernah berhenti untuk terus berinovasi...

Membangun bangsa ini...

menggapai mimpi hari demi hari...




Cumi Resources..... Bersama Membangun Bangsa



Pokoknya dia begitu dekat dan dia begitu senang akan ikannya dan begitu kompak, kalo ikannya berenang adek gue juga ikut berenang dan kalo ikannya pergi ke mall adek gue juga ikutan nemenin diparkiran.

Hingga gue punya ide untuk memberi teman buat si ikan mas kesayangan adek gue itu, “dek gimana kalo si kemantan itu gue kasi temen biar gak kesepian kayak gitu”, “hah? Aku udah kenyang kak, aku ga mau makan”, “ye gimana si ni anak, bukan makan tapi tu ikan lo gue kasi temen biar rame?”, “he...eh”, “tapi awas lo si kemantan ini jangan diganguin”, “yee...tenang aja si kemantan bakalan gue kasi ikan mas koki yang paling cantik diseluruh dunia”, “beneran ya?”seperti dua orang yang sedang berbesanan akhirnya gue dan adek gue setuju dan berpelukan *oh indahnya* ya kagak lah.

Keesokan harinya gue membawa seekor ikan mas calon pasangan dari si kemantan itu, “nih dek gimana, cantik nggak tuh ikannya” sambil nuangin ikannya kedalam aquarium, “eh iya kak...bagus...bagus....ih tu mereka berenang bareng”, gue sih cengar cengir aja padahal sih dalem ati gue cuma pengen ikan gue ada yang miara dan ngasih makan gratis secara yang beli makanan ikannya kan adek gue jadi biar gue ga pusing2 lagi mikirin masa depan ikan mas betina gue yang gue beri nama “pelihara”, dengan menitipkannya kepada adek gue si peternak ikan mas koki handal, maka gue bisa melihat ikan peliharaan gue masa depannya terjamin, soalnya adek gue ini sangat royal kalo soal melihara ikan kesayangannya.


Tiap hari gue liatin ikannya berdua mesra dihadapan gue dan dihadapan publik, berenang bersama makan bersama bahkan snorkeling bersama, tiba2 datang adek gue dengan membawa sebatang lidi lalu mendorong-dorong si pelihara untuk menjauh dari si kemantan, “huuus...husss....pergi sana... kamu hanya properti pelihara, kamu hanyalah PROPERTI!!! Ingat itu!”, melihat adek gue bilang kayak gitu gue langsung shock, waduh gimana ini bisa terjadi, kok jadi begini sih, gue ga bisa diem aja, masak si “pelihara” dibilang cuman properti doang, gue ga setuju, “apa-apaan cuma properti? Enak aja ga bisa gitu dong”,


Gue marah dan gue langsung bales bilang ke adek gue “Oh jadi gitu, ya udah pokoknya ikan kamu ga boleh kawin sama ikan aku! TITIK...”


Gue stress dong mikirin ikan mas gue di bilang Cuma properti doang sama adek gue, emangnya si pelihara harganya murah apa?, gini-gini si pelihara pernah ikut kontes gadis ikan sampul majalah lobster diggest, saking stressnya gue sampe bawa si “pelihara” ke dokter Naek L Tobing buat nanyain masalah dia apa trus apakah jiwanya tergoncang karena gue paksa kawin sama ikan adek gue yang notabene ikan gue waktu itu masih sangat muda belia.


Bahkan waktu temen gue berkunjung ke rumah gue, gue sempet berkonsultasi sama temen gue itu, soalnya doi juga jago banget sama perikanan juga, “wan lo liat deh sini sebentar, ni ikan gue kenapa sih?”, “hah ikan lo yang mana?”, “itu yang merah emas yang cewek itu”, “oh itu sih dia kayaknya lagi depresi yo, lo liat aja siripnya goyang-goyang gitu, mengisyaratkan kalo dia tuh butuh pertolongan”, gue pernah baca soalnya di buku ‘Isyarat sirip ikan dan peruntungannya di tahun babi’ karangan bapak sumaskoki,



Apa iya yah? soalnya waktu kecil emang dia kalo lagi dalam keadaan gawat misal diculik atau gak lulus SPMB dia suka memberi isyarat lewat siripnya itu, apalagi gue inget banget waktu si pelihara nonton pertandingan bola sama si kemantan dia pegang2 kerah baju terus, sepertinya dia mengisyaratkan kalo dia sedang dalam penculikan, “wah bener juga ini kalo begitu ikan gue ini lagi dalam keadaan gawat, ikan gue seperti diculik dan hanya dijadikan properti oleh si kemantan, gue harus menyelamatkan si ‘pelihara’ dari tangan si ‘kemantan’.



Hari berganti hari dan gue nggak bisa tinggal diam, alasan gue histeris melihat semua ini adalah “yah kenapa kalo si pelihara baik2 saja, kenapa dia nggak boleh memberikan statement didepan tv misalnya”, “apa susahnya sih adek gue itu berbicara didepan publik bahwa si pelihara itu baik2 saja”, “duduk damai bersama membicarkan semua persoalan ini”, “nggak malah adek gue nyuruh pembantunya untuk dateng dan meyakinkan gue bahwa ikan kesayangan gue itu baik2 saja bersama si kemantan”, kesel banget ga sih gue, masak gue udah capek2 sewa lawyer eh dia malah cuma nyewa pembantu buat damai sama persoalan ini, hal ini menegaskan bahwa hubungan bilateral gue dengan adek gue saat ini sedang tidak baik2 saja, dan gue putuskan untuk terus berjuang memperebutkan hak atas kehidupan yang layak didalam aquarium buat si pelihara, sama seperti ikan mas koki lainnya, gue gak mau ada pelihara – pelihara lain yang nasibnya tertindas dan diperlakukan tidak adil didalam aquarium, dan sepertinya gue akan menulis surat kepada bapak presiden untuk menyelesaikan masalah ini.

3 comments:

  1. wakakakkakak.........akhirnya kenyo posting kayak gini lagi......lucu bro..

    kereen euy

    ReplyDelete
  2. namanya aneh aja sih.. 'kemantan' hehe.. gw suka endingnya, lebih terkesan eksis aja gitu.. hehe beda sama judulnya, juga real-nya..

    ReplyDelete
  3. kalo gw si udah tobat melihara ikan, ujung2nya sama mulu, selokan

    ReplyDelete

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....