30 March 2010

Gayus Tambunan : Remunerasi Pajak yang Membikin Iri

Kekayaan gayus HP tambunan, pegawai negeri sipil golongan IIIA di Direktorat Jenderal Pajak Kementrian Keuangan, yang mencapai puluhan miliar rupiah memang mengejutkan banyak orang. Padahal, golongan kepegawaian Gayus, yang baru bekerja selama lima tahun, setara dengan sarjana yang baru diangkat sebagai PNS.

Peraturan pemerintah (PP) Nomor 8 Tahun 2009 tentang Perubahan atas Peraturan Gaji PNS menetapkan gaji pokok pegawai golongan IIIA dengan masa kerja lima tahun adalah Rp. 1.738.100 per bulan. Bahkan, jika mengacu pada aturan terbaru, PP No 25/2010, gaji pokok Gayus dan PNS yang setingkat dengannya tidak lebih dari Rp 1.830.100 per bulan.

Terlampau tinggi

Gayus setiap bulan tak hanya menerima gaji pokok. Ia, seperti dijelaskan Inspektorat Jenderal Kementrian Keuangan Hekinus Manao pada Kompas.com, menerima sekitar Rp 12,1 juta perbulan. Komponen penerimaan gayus adalah gaji pokok dan berbagai tunjangan Rp 2,4 Juta, remunerasi Rp 8,2 juta dan imbalan prestasi kerja rata-rata Rp 1,5 juta perbulan.

Bahkan, meskipun sama berstatus PNS, pegawai golongan IIIA di level pemerintahan dalam negeri, seperti di pemerintah kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, hanya mendapat gaji bersih sekitar Rp 1,65 juta. Gaji itu ditambah tunjangan istri sebesar 5 persen dan tunjangan anak 2 persen dari gaji pokok. Pendapatan itu naik berkala 10 persen setiap dua tahun.

Pendapatan resmi Gayus yang tinggi itu sejalan dengan reformasi birokrasi di kementrian keuangan yang digulirkan pemerintah sejak 2004. sebagai imbangan reformasi itu, pemerintah sejak 2007 menaikkan tunjangan bagi pegawai di kementrian keuangan. Salah satu tujuannya untuk mewujudkan birokrasi Kementrian Keuangan yang bersih dari korupsi, kolusi dan nepotisme, serta berkurangnya perilaku koruptif dikalangan PNS.

(foto kami hapus atas permintaan dari saudari tiara di batam)

Walau ada perbaikkan pendapatan bagi pegawai Kementrian Keuangan, “kasta” PNS Ditjen Pajak tetap yang tertinggi di kementrian itu. Santo, PNS golongan III di kementrian Keuangan, dan bukan di Ditjen Pajak, “hanya” menerima sekitar Rp 6,4 juta per bulan. “Gaji staf Pajak memang tinggi tetapi itu tidak mengurangi ‘main-main’ mereka”, katanya.

Gayus juga alumni Sekolah TInggi Akuntansi Negara (STAN). Bagi alumni STAN lain, remunerasi pegawai Ditjen Pajak dirasakan sangat tinggi. Seorang lulusan STAN, yang menjadi dosen di almamaternya, setelah diangkat baru, menerima Rp 6 juta per bulan, yang terdiri dari gaji Rp 5 juta dan penghasilan tambahan Rp 1 juta.

Bandingkan dengan pegawai pajak lulusan diploma III STAN, bergolongan IID dan akan naik menjadi golongan IIIA di Yogyakarta. Dia bisa mendapatkan remunerasi itu belum termasuk gaji pokok, tunjangan istri, tunjangan anak, tunjangan beras, dan imbalan prestasi.

Remunerasi atau balas jasa dari negara diterima sama rata sesuai jabatan dan golongan pegawai pajak di seluruh tanah air. Pegawai pajak yang menjadi juru sita bahkan bisa mendapat tambahan imbalan Rp 20 juta jika dia berhasil mencapai target pencairan tunggakan pajak.

Dengan penghasilan yang besar itu, tidak sedikit staf ditjen pajak yang meminta ditempatkan didaerah yang biaya hidupnya lebih tinggi dibandingkan dengan ibu kota. ”banyak yang berlomba penempatan didaerah karena biaya hidup rendah,” ujar kepala bidang Penyuluhan Pelayanan dan Hubungan Masyarakat Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak DI Yogyakarta Johny Panjaitan, senin (29/3) di Yogyakarta. Pegawai pajak di yogyakarta baru mulai memperoleh remunerasi sejak pertengahan tahun 2008.

Tidak kaget

Dengan gaji yang tinggi dan kemungkinan ”main-main”, sejumlah pegawai Kementrian Keuangan yang dihubungi Kompas, percaya pegawai di kementrian Keuangan tak kaget jika ada pegawai atau pejabat di ditjen Pajak memiliki kekayaan hingga milyaran rupiah. Padahal, mereka hanya menjadi pegawai pemerintah saja. Ini sejalan dengan pernyataan Mas Achmad Santoso, anggota satuan Tugas Pemberantasan Mafia Hukum, yang mengutip pengakuan Gayus bahwa ia tidak bekerja sendiri. Bahkan, staf Direktorat Keberatan dan banding Ditjen pajak itu menyebut 10 nama lain yang berperilaku seperti dirinya.

Pengakuan Gayus memang tidak ada kaitannya dengan harta mantan Dirjen Pajak Hadi Purnomo dan Fuad Bawazier. Harta keduanya sebagian berasal dari hibah. Karena itu, wajar jika ada tuntutan supaya ada pemeriksaan dan pembuktian terbalik bagi kekayaan pegawai dan pejabat Ditjen Pajak.

Tantangan ini disambut Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Ia mengatakan, ”yang pertama, kami minta daftar kekayaan dan memeriksa surat pemberitahuan tahunan (SPT) beberapa tahun terakhir pejabat Pajak serta Bea dan Cukai sampai eselon IV serta staf pelaksana yang dianggap rawan berhubungan dengan wajib pajak (WP) untuk dilakukan pemeriksaan secara rinci.”

Johny menambahkan, pengawasan di Internal Ditjen Pajak sebenarnya terus berjalan. Karena itu, dia prihatin menyaksikan masih ada penyelewengan wewenang yang mencederai hati masyarakat pembayar pajak.

disadur dari Kompas hal. 2 tanggal 30 Maret 2010
-Remunerasi Pajak yang Membikin Iri-

ilustrasi cuma lelucon saja...

5 comments:

  1. Wah 12 juta lebih per bulan ya :) + gaji isterinya. Koq ya masih kurang ya hehhhehhee

    Salam bentoelisan
    Mas Ben

    ReplyDelete
  2. lha? apa sampean gak tahu perut manusia bisa menelan gunung ?? beneran lho.

    ReplyDelete
  3. Orang yang ga pernah bersyukur ya beginilah, didikan agama memang sangat penting bukan hanya pengetahuan umum saja !

    ReplyDelete
  4. Gua kira Tompi.. Mr. Gayus sepintas mirip Tompi deh mas! Kasihan-lah kalau disamakan dengan Tukul Raynaldi.. itu lebih aib daripada dia korup 30 miliar.. hahaha!

    ReplyDelete

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....