16 December 2014

Film Supernova

Kemaren gue sempetin nonton film supernova, film yang diangkat dari novel laris karya dewi lestari itu, walau baru balik dari kantor malem2, walo badan gue rada pegel, gue sempetin deh buat nonton film ini, gue kira gue ga bakal dapet tiket nomat di bioskop kesayangan gue, eh tapi ko tumben ni bioskop sepi, kali ini gue nonton di mall yang tergolong cupu lingkungannya, sorry to say mall ini berada di lingkungan kelas orang2 sederhana, ya seperti gue ini hehehe...., bisa diliat dari para pengunjung mall yang masi muda dan gaptek, bayangin aja masa naik lift aja ga tau caranya nih ada sepasang muda mudi lagi pacaran masuk duluan ke lift dan gue belakangan, udah masuk mereka berdua diem aja ga mencet tombol apa2, jangan2 mereka itu hantu, gue yang emang pengen ke cineplex gue pijit aja tombol 4, lama berselang lift pun naek keatas pas gue keluar mereka juga ikut keluar, dalem ati eh ya ampun, mungkin kalo ga ada gue mereka ga akan tercapai cita2nya ke lantai 4, untung ada gue hehehe....



Sampe bioskop sepi banget cuy, maklum hari senin dan mungkin udah tanggal tua kali ya jadi ga ada crowd yang bikin orang2 untuk nonton hari ini, gue nonton yang jam 19:30, pesen duduk di G yang paling ujung deket tangga, favorit duduk para jombloers pasti dipinggir dan gue pun menikmati film dengan indahnya, duduk manis sambil update status, hahaaa... film pun dimulai dengan kisah sepasang gay yang ketemu di amerika, terus mereka inisiatif untuk bikin sebuah tulisan tentang cinta dan sains digabung menjadi satu, mereka buat cerita mengenai seorang pengusaha yang nyaman sama kesendiriannya kemudian menemukan cinta sama wanita yang sudah bersuami.

Intinya perselingkuhan gitu kali ya, overall cerita mengenai selingkuh, dikemas dengan bahasa novel yang berat, mungkin kalo lo yang suka nonton film bertema ringan, lo akan bete sama film ini, coz film ini temanya berat bro, bahasanya juga berat, apalagi supernova tuh muncul sebagai akun yang menjawab semua pertanyaan penanya lain, malah gue kira supernova ini itu google hehehe.... taunya ngga dia ada adminnya, nah adminnya ini tokoh rekaan juga dari segi teknis film ini keren, soundtracknya juga keren, malahan di credit title ada dj tiesto dj yang udah terkenal didunia perdugeman itu, satu jam pertama masi bisa nyerna cerita filmnya, jam berikutnya gue masi agak2 bingung2 gitu, mungkin karena gue ga baca bukunya kali ya, jadi aga berat nyernanya, kalo menurut gue klimaksnya film ini tuh pas arwin tau kalo istrinya itu selingkuh terus pergi naek mobil ke rumah si fere buat bunuh si fere, udah itu aja klimaksnya kalo menurut gue, klimaks lain pas si fere mau bunuh diri karena patah hati di tinggal rana kekasih yang dicintainya.

Best scene film ini kalo menurut gue adalah pas si fere ngobrol di kafe bareng rana, terus fere nanya "gimana menikah enak?", "ya begitulah...." jawab si rana, "kalo kamu kenapa memutuskan untuk sendiri?", "aku nyaman dengan keadaanku seperti ini, aku punya banyak teman yang memenuhi segala kebahagiaanku, aku mau jalan2 hangout aku punya teman terbaik yang menemaniku, makanan kesukaan?, aku punya pembantu yang bisa masak makanan kesukaanku...", "oww...", "mungkin suamimu benar juga ya memilih kamu sebagai paket lengkap" ujar fere, "bisa menemani kemana dia pergi, memasak masakan terenak buat dia santap, dan memenuhi segala kebutuhan hidupnya", "kenapa kamu tidak menikah fere?" tanya rana, "aku punya segalanya, aku punya perusahaan, aku punya tim yang hebat, semua terukur semua ada harganya, dan semua resiko itu bisa aku korbankan, tapi hatiku.... hatiku tak terhitung harganya dan siapa yang mau garansi kehancuran hatiku" sadaaaapppp... bener juga ya emang sakit hati itu paling ga enak.

Apalagi si fere pas udah putus sama si rana dia diajak rana buat dateng ke party kecil2an buatan rana tapi si fere ga mau, siapa yang mau sakit hati ngeliat si rana berduaan sama suaminya, adegan paling lucu pas si rana diajak berhubungan intim sama si arwin, tapi si rana malah berteriak "tolong aku fere...aku diperkosa" lah ini gimana orang sama suami sendiri malah bilang gitu hehehe.... overall film ini bagus tapi buat yang udah baca bukunya, buat orang yang awam susah buat dicerna, soalnya bahasa2nya berat guys.

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....