25 February 2015

Review Film Kapan Kawin?

Yups semalem gue nonton film kapan kawin? dan sekarang gue akan buat reviewnya buat kalian, hehehe... dari judulnya nih gue banget kapan kawin? yups secara gue belom nikah, judulnya nyindir2 gimana gt, eh tapi sebelum  review gue akan curhat dikit boleh ya, sebel banget masa pas gue nonton film ini, gue kan udah pilih tempat duduk paling pewe, alhamdulilah gue sendirian, eh tiba2 diawal pas film mau mule, datenglah serombongan orang ngisi satu row tempat duduk, padahal row belakang masi kosong lho, ni pada ngefans ama gue apa gimana?, mana pas banget lagi, misal satu row tuh ada 8 kursi, nah mereka tuh bertujuh, menuhin bangku disebelah gue, helloooo laen kali kalo nonton ajak-ajak gw ya, dan jadilah gue orang paling asing yang ribet, hadeuh... garuk-garuk kepala... yah jadi ga pewe lagi dah ni nontonnya, pengen pindah tapi takut mereka ngira yang aneh2 ntar hehe.... yaudah terpaksa gue pasrah jadi awkward person di row itu, "lagian mereka ngapain sih duduk disini, hahh" *gondok gue* hehe....


Film dibuka dengan menceritakan si Dinda (Adinia wirasti) yang merupakan manager disebuah hotel di Bekasi, yup Bekasi, kenapa gue bilang di Bekasi, ya karena emang settingnya di hotel horison bekasi hehehe..., Dinda figur yang sukses dan perfeksionis, sampe-sampe dia belum nikah padahal umurnya udah 33 tahun, semua udah diraih tapi satu yang belom kekejar yaitu cinta, nah si Dinda punya temen namanya Eva, si Eva nyaranin si Dinda buat nyewa aktor buat jadi pacar pura-puranya, Eva ngenalin Dinda sama Satrio (reza rahardian) dia aktor yang suka main tari topeng di taman kota, hehe... setting nya di waduk ria rio atau waduk pluit deh kayaknya, dan kemudian dinda dan satrio pergi ke jogja buat membuat drama bahwa mereka sudah berpacaran tapi ngga buat menikah serius, cuma buat nyenengin hati orang tua dinda aja, dan hingga akhirnya mereka berdua beneran jatuh cinta. Ada setting yang gue kenal kayak hotel horison bekasi sama KFC sumarecon mall bekasi itu juga gara2 ada penonton ada yang nyeletuk "eh itu kayaknya di sumarecon mall bekasi deh" tau bener tau ngga, yang jelas bekasi kerenlah pokonya sekarang, cieee anak bekasi ngebela.




Overall filmnya bagus, bagus banget kalo menurut gue, perfectly beauty, terutama settingnya, ya ampun setting rumahnya bapak ibunya dinda tuh hommy banget, rumah kakek gue banget, sumpah gue kepikiran pengen punya rumah kaya gitu kalo ada rejeki, tipikal rumah rumah jawa gitu, yang ruang tamunya kaya pendopo gitu, dan masi kena influence kebelanda-belandaan, jendelanya banyak dan kacanya juga bening ga pake kaca film hehe..., jadi sinar matahari pagi masuk dengan indahnya, nonton doremon dah minggu paginya hehehe....sumpah hommy banget deh, jendela yang ada dua side satu side kaca, satu lagi side full kayu, jadi bisa pake yang kaca or yang kayu, kusen kayunya dicat kuning muda dan hijau muda, ruang tamu lega dan luas ahhh...rasanya sampe-sampe gue pengen tinggal disana tuh, film yang bagus adalah film yang ngebuat kita berada disana, dan gue ngerasa emang berada disana sepanjang film diputer, salah satunya ya gara2 efek setting lokasi yang keren banget, sumpah keren banget rumahnya, loh ini ko malah jadi ngomongin arsitektur rumah sih?, ya soalnya gue pewe banget ngeliat rumahnya, setting lain juga indah-indah kaya sungai yang ada jembatannya, kebun salak, pantai dan malioboro yang ada sepeda roda empat yang kaya mobil hehe...



Adegan2 lucu pas satrio makan malem sama orang tuanya dinda, dan ngaku kalo dia itu dokter bedah plastik, si dinda ekspresinya dapet banget dan sepanjang adegan itu kita dibioskop ketawa mulu gara-gara aksen si satrio yang suaranya dibuat serak-serak basah.



Ada scene yang ciamik banget, yaitu pas si satrio disuruh ngelamar si dinda pake cincin pemberian ayahnya dinda dan cincin itu warisan neneknya dinda, pas di pantai si satrio propose si dinda tapi pura-pura, si dinda bingung "ini apaaan satrio?", "udah kamu diem aja", "apaan sih?", "seneng2 dong, tunjukin ekspresi gembira kamu cepetan!", "haaaa iyaaa, akuuu hepiiii" si dinda ketawa-ketawa, sumpah pas adegan ini gue ketawa ngakak, abis itu pas kotak cincinnya dibuka eh taunya cincinnya ga ada, orang tua si dinda panik dan balik marahin satrio dan nyuruh cari sampe ketemu, dinda nganter orang tuanya balik ke rumah, kemudian dinda balik ke pantai buat jemput satrio, dan si dinda kaget kok si satrio tetep kekeuh nyari tuh cincin, padahal dinda yang pegang cincinnya taunya, well si dinda kayaknya ngerasa ada yang aneh lama kelamaan cinta mereka pun tumbuh.

Dan scene paling dalem menurut gue ketika mereka berdua disidang orang tuanya dinda di pesta ulang tahun pernikahan orang tua dinda, "sebenernya ini apaan sih dinda, kamu tega berbohong sama kami!", si dinda nangis, terus si satrio malah gentle lamar dinda "saya satrio pak, saya cinta anak bapak", "dinda, sekarang bilang kalo kamu juga sayang sama aku, bilang, ayo bilang!", "diam kamu satrio!" tegas ayah dinda ke satrio,

terus satrio bales gini "ok ada satu hal yang bapak ibu ngga tahu, apalagi soal makanan kesukaan dinda, apa makanan kesukaan dinda?" tanya satrio,

"ikan bawal..." jawab ibu dinda,

 "salaahhh...kepiting tante!"

jawab satrio lantang, anjriit pas satrio nyebut kepiting tuh dalem banget rasanya.

Dan pada akhirnya drama mereka berdua kebongkar dan satrio bilang ke dinda, "kebahagian yang kamu kasi ke mereka itu kaya cek kosong tau ga, kalo kamu mau bikin orang lain bahagia, kamu dulu yang harus bahagia!"


Terus si dinda bilang "kamu bilang aku egois??? ok tapi kalo kamu bener cinta aku, emangnya kamu mau kasi makan aku apa?", "bukannya itu yang namanya egois!", si satrio diem lama, ga bisa ngomong, terus dia bilang "ya udah kamu transfer honor aku deh ke eva, nanti aku mati lagi gara-gara ga bisa makan di jakarta...iya kan? ..." terus si dinda nunduk dan bertanya sambil nangis, bener-bener great answer banget dah padahal sebelomnya si satrio udah nolak buat dibayar...dalem abisss.

Endingnya si dinda nyatain cinta sama satrio yang lagi maen film perang, hahaha.... sampe2 sutradara bingung "itu ekstras bukan?" dan mereka berdua pun bahagia akhirnya mereka yang tadinya pura2 -pacaran, eh sekarang jadi pacaran beneran. beautyfull movie, recomended nonton deh pokoknya.
score 5 bintang dari 5, Btw logonya legacy picture kok mirip ya sama legendary picture ya, hehehe....



2 comments:

  1. ah trlalu standar neh critanya... sinetron banged... jadi kapan kawin om? or kapan nikah om? hehehe

    ReplyDelete

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....