15 August 2015

Fenomena Gojek

Lagi rame ngomongin gojek, itu lho ojek yang bisa dipesan secara online, intinya menemukan penumpang dan driver gojek dengan cara aplikasi gojek, tukang ojek dapet 80% nah perusahaannya dapet 20%, gojek bisa nganterin penumpang ke suatu tempat (point to point) atau gojek bisa dijadiin kurir antar barang, pesen makanan atau kirim surat dokumen, kreatif juga sih bikin ide kayak gitu, sebenernya simulasinya ya gampang aja, ini sebenernya kaya wechat tinder atau aplikasi sejenis yang lain, tapi mengkhususkan untuk bidang transportasi, bisa aja kan kalo di wechat kita kompakan ngasih tagline dibelakang nama kita, terus orang lain nyalain radar terus dia liat jobdesk kita apa, ya kita bakal dipesen, contoh misal lo punya aplikasi we chat dan lo tukang ojek, abis itu nama belakang lo lo ganti jadi ada ojeknya misalnya "andi ojek", ya pasti banyak yang pesen nearby, intinya ditemuin orang gitu deh kayanya pake aplikasi radar.


Atau yang lebih ekstreem lagi misal lo ikutan aplikasi yang ada radar atau nearbynya kemudian lo kasi nama belakang lo bakso misal "joko bakso" pasti ada yg manggil "bang lo lg mangkal dimana?" kemudian ada yang beli, intinya sih gojek tuh kalo menurut gue ngegunain aplikasi radar atau nearby yang bisa nyari driver gojek terdekat. masih ingat tata chubby yang pake twitter? nahhh.... seperti itulah teknologi digunakan, ada yang positif ada yang negatif.

Sekarang lagi ribut antara tukang ojek pengkolan sama tukang ojek gojek, ada cerita tukang gojek di keroyok lah, tukang gojek dilarang masuk daerah inilah, daerah itulah, sebenernya tukang ojek pangkalannya aja kenapa ga mau ikutan gojek ya, padahal kan mereka ya bisa aja ikutan dan jadi gampang nyari penumpang. ya itulah teknologi, ada yang bisa nerima ada yang nggak. malah denger2 penghasilan tukang gojek bisa sampe 200rb perhari weleh-weleh gede juga sih lumayan, makanya sarjana pada mau daftar, mungkin susah cari kerja dijakarta dan hal kaya gini dijadiin batu loncatan sembari melamar kerja disebuah perusahaan

Kemarin ribuan orang daftar jadi driver gojek, bahkan temen gue di bb aja ada yang ikutan, haha... ya gapapa mungkin dia pengin nyoba kali, terus dalam pikiran gue lah kalo driver gojek udah banyak dan terus bertambah banyak, ntar yang naek siapa? ntar malah kebanyakan driver gojeknya daripada penumpangnya, hahaa... ya itulah nasib... suatu saat ada kalanya demand menurun dan musim berganti, pasang surut dalam sebuah bisnis pasti ada lah, lah kalo driver gojek udah banyak, jangan salahin kalo ntar malah yg berantem bukan tukang ojek sama gojek, tapi bisa aja sesama gojek juga rebutan penumpang hehe...., tapi intinya gojek menambah geliat perekonomian jakarta menjadi baik, pengangguran jadi berkurang dan waktu terselamatkan.

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....