05 December 2018

Emoticon cincin + nama tunangan (sebuah realita)



Pagi itu gue bangun seperti biasanya, hari ini emang agak mendung dan gerimis, gue buru-buru mandi sambil ngedengerin berita gosip yang semilir mengalun dari speaker televisi gue, diluar kamar mandi gue denger ayam lagi makan pagi dengan indahnya.

Ibu gue duduk diruang tamu sembari menggelar sarapan dan jajanan yang abis dibelinya dari tukang nasi uduk langganan deket sini. guepun mandi dengan indahnya, brrr....dingin banget... kebetulan rumah gue deket banget sama bogor jadi dingin deh, abis kelar mandi gue pake seragam kerja dong, pake parfum murahan ala indomaret trus minyak rambut dari minyak kelapa.

Pake jaket cium tangan sama ibu gue tercinta, dan gue melewatkan sarapan yang dibeliin ibu gue, maklum gue sih ngga sarapan pagi dengan nasi soalnya bikin gemuk jadi gue ngga makan itu, makan tahu isi aja hehe....sama aja ya padahal.

Gue starter motor lawas gue dengan kaki kebetulan akinya udah abis jadi udah ngga bisa starter elektrik lagi, tapi gue tetep cinta sama motor gue ini, jupiter bekas yang gue beli sama temen kantor, lumayan irit, lincah dan bertenaga, lumayan guna lah dibandingin sama gebetan gue yang ono, bisanya cuma ngabisin duit gue doang, cinta mah engga hehe.

Sampe kantor gue ketemu rojali satpam pabrik yang baru aja mau pulang shift, "Oooiii bang...pakabar lo?", "haha biasa aje...", "mo balik ya?", "iya nih...nyok ah", "ok...ok...", si rojali pun pulang dengan varionya.

Abis dari parkiran gue capture pemandangan pagi yang indah disekitaran pabrik, biar update gitu IG story gue, hehe... cekrak cekrek jadilah sebuah foto gabut yang penting ada buat di upload di IG story gue, ngomong-ngomong soal IG tuh kata para pakar katanya instagram tuh sosial media yang bisa berdampak buruk bagi psikologi para penggunanya, gimana engga, liat IG temen pada liburan... kita jadi stress...liat IG temen beli barang kita jadi pengen.... apalagi kalo liat IG gebetan jalan sama pasangannya.... hati langsung panas...

Foto udah kepasang di IG story tinggal liat siapa yang kepo sama foto gue, siapa yang komen... tiba-tiba di list ada nama yang bikin gue cenat cenut kalo liat profil dia, oh my god dia stalking IG gue... gue jadi malu, perasaan ini kemudian tumbuh menjadi khayalan yang bisa bikin gue mabuk semabuk-mabuknya, padahal cuma di intip doang sama dia lewat IG story, dia ini emang cewek idaman gue dari pertama kenal, tapi pupus kenal setelah tau kalo ternyata dia janda dengan dua anak, gue nikah aja belom dan gue sih ngga pernah kepikiran buat punya anak tiri, ntar kasian anak kandung gue kalo nanya, "pah itu siapa?", "itu kakak kamu nak.... tapi dengan ayah yang berbeda", "oh gitu ya yah...", "iya...dulu mama kamu sebelum ngewe sama papah, dia juga pernah ngewe sama...... eh ko jadi gini ya kontennya....sorry kebablasan.

Ngeliat gebetan yang ngga jadi itu ibarat ngeliat bara api yang menyala, kudu ati-ati kalo ngga sakit hati, bara itu dipegang panas tapi bara itu enak buat diliat, kepo dan kepengen ngeliat kehidupannya kini, "ah mungkin dia udah punya yang baru lah..." males gue ngeliat profilnya dan bener pas gue klik profilnya ternyata dia nulis di bionya emoticon cincin + nama tunangannya, mak nyesss gitu dihati....bener kan bara itu panas kalo dipegang.

Tapi kalo dipikir-pikir balik gue juga yang emang ngga punya nyali buat ngedeketin dia, yah cuma punya khayalan aja kalo ngeliat IG-nya, jadi ya resiko juga kalo ngeliat dia bahagia dengan yang lain, harus legowo gitu maksudnya.

Hidup bersosial media sekarang bisa membuat stress karena semua bisa dilihat dan dinilai dari apa yang sudah diposting olehnya.

Dan langkah gue sekarang menuju koperasi kantor buat beli makanan sambil mata berkaca-kaca. Selamat jalan kekasih digital.

No comments:

Post a Comment

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....

Twitter gw kena suspend

Kan kemaren gue ngetwit sesuatu ya... eh tiba2 twitter gue kena suspend... gara2 gw ngomongin logo jojek (ojek onlen) yang emang mirip bange...