16 November 2010

nonton social network

Gara2 kemaren sakit gw jd ga bisa nonton social network (facebook) di bekasi, padahal pgn bgt ntn film mark zuckerberg itu .Cek di web-nya 21cineplex d bekasi udah ga ada lg, jd cm muter 1minggu.Ya udah akhirnya gw ngejar ntn social network sampe ke pondok indah mall.Perjalanan k pd indah mall begitu memilukan dan menegangkan, soalnya dijalan gw keujanan sampe basah.Ini jg gw ntn hari selasa pas gw libur abis lembur. Tiketnya 35000.Ini gw ngeblog pake hape sambil nunggu film-nya diputer, nunggu sambil makan d hokben. Nyari bioskopnya juga ngeselin amat, lama bgt sampe setengah jam gt, gara2-nya gw dikerjain ama satpamnya tuh.Lucu deh d hokben muter lagu ungu sm st12.Yah gw blm bs review film social network (facebook) soalnya masi nunggu di hokben pim.



pas selesai film gue keluar bioskop eh ketemu tiffany idol lagi jalan-jalan sama cowok pake kaos biru pake topi


ternyata aslinya orangnya kecil, kepalanya juga kecil.....


Nah ini review film Social Network dari gue.....

kalo kamu mau tau sejarah pembuatan facebook klik link ini sejarah pembuatan facebook

Jadi filmnya tuh nyeritain tentang mark zuckerberg yang nyiptain facebook hingga dia jadi milyuner muda di amerika sana, pertama2 si mark zuckerberg punya temen namanya eduardo, si mark pingin bikin website yang keren dan cool yang bisa ngalahin friendster sama myspace, dia pertama kali nyiptain situs facemash dimana disitus itu dia buat permainan tentang pilih cewek yang disebelah kiri apa cewek yang disebelah kanan, dan di harvard situs ini disukai.

sampe suatu saat si mark berpikir dan mendapat kesimpulan bahwa ternyata facemash disukai bukan karena mereka pilih cewek yang lebih cantik namun kebanyakan dari mereka milih cewek yang mereka kenal, dari situlah mark zuckerberg berpikir untuk membuat situs jejaring sosial yang pengunjungnya ingin lebih dekat kepada teman2 dekatnya dan menyetujui untuk bergabung bersama mereka.

disela2 pembuatan proyek the facebook si mark zuckerberg ditawarin proyek sama si kembar winklevoss untuk membuat harvardconnection dimana website itu dibuat karena banyak cewek2 diluar sana yang ingin pacaran sama cowok2 harvard.

nah pas facebook muncul, si kembar winklevoss ini nuduh kalo si mark zuckerberg ini mencuri idenya untuk membuat facebook, si winklevoss ingin facebook balik ketangan dia.

intrik dan persengketaan meruncing saat sean parker datang untuk memperebutkan facebook, si sean parker ini dulunya pencipta napster, tapi gara2 bangkrut akhirnya napster dijual, si sean parker tau facebook dari cewek yang abis di one night stand-in sama dia (apaan sih bahasanya?!), si cewek itu make facebook dan lupa logout trus diliat sama si sean parker eh terus si sean kepincut buat nanem saham di facebook.

overall film ini menurut gue kurang bagus, soalnya ceritanya ngebingungin loncat sana loncat sini, cerita terfokus saat persidangan sengketa facebook, di film ini dilukiskan si mark zuckerberg anak yatim piatu soalnya emang bapak ibunya nggak diliatin di film ini, yang pas adegan winklevoss lomba dayung kamera berganti jadi thilt shift makro, jadi seakan-akan landscape kelihatan seperti mainan dan maket, dan itu mengganggu banget jadinya filmnya ga serius mau tema dark apa tema thilt shift (sorry kalo berbau fotografi). akting si jessie eissenberg juga kaku banget ga natural, mau keliatan jadi kutu buku tapi malah jadi keliatan anak bandel yang suka main skateboard. Adegan si eduardo lagi berantem sama pacarnya juga aneh banget, masa pacarnya ngebakar hadiah dari si eduardo trus di jatohin di kasur eh cuma di semprot pake apar (alat pemadam kebakaran) eh langsung mati, kalo gue jadi sutradara biar lebih dramatis bakal gue bakar tuh satu rumah biar keliatan filmnya ini mahal banget lah. adegan terbaik menurut gue pas si eduardo marah trus ngelempar laptop milik mark zuckerberg sampe pecah terus dia pulang, padahal si eduardo udah cape2 nyari pengiklan di newyork buat ngiklanin facebook eh malah si mark suka sama gaya kepemimpinan si sean parker.

ini juga pertama kali gue ke Bioskop XXI Pondok indah mall, biasanya gue Nonton Bioskop di XXI mega bekasi, emang lebih kecil bioskopnya soalnya emang XXI deluxe, kursinya juga beda sama XXI umumnya, kursi di set seperti couple berpasang-pasangan tiap dua kursi ada pemisah dinding kecil, dan di setiap kursi ada meja buat naro makanan dan gelas, gue lebih nyaman sama kursi yang biasa, soalnya kursi yang ada di XXI deluxe kegedean dan kalo nyender bukannya pengen nonton eh malah pengen tidur. yang paling males banget udah bayar mahal2 eh ditengah2 pertunjukan tau2nya ada delay (berhenti sampe 1menit) sampe penonton pada huuuuu.... malu2in banget deh kualitasnya padahal udah bayar mahal tuh.

1 comment:

  1. intinya mah
    don't mess upwith the nerds. You could be easily ended in their blogs.
    hahahaha

    ReplyDelete

Jangan Ragu untuk Berkomentar... Ayo kamu bisa....